Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Selain Kerangkeng dan Orangutan, Ini Hal Mengejutkan Lainnya yang Ditemukan di Rumah Bupati Langkat

Selain Kerangkeng dan Orangutan, Ini Hal Mengejutkan Lainnya yang Ditemukan di Rumah Bupati Langkat Kredit Foto: Viva
Warta Ekonomi, Langkat -

Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Sumatera Utara menyita dan mengevakuasi sejumlah satwa liar dilindungi milik koleksi Bupati Langkat nonaktif, Terbit Rencana Peranginangin. Satwa liar itu dievakuasi dari rumah Terbit Rencana di Desa Raja Tengah, Kuala, Kabupaten Langkat, Selasa kemarin, 25 Januari 2022.

Satwa liar dilindungi tersebut yakni satu individu Orangutan Sumatera (Pongo Abelii) jantan. Satu individu Monyet Hitam Sulawesi (Cynopithecus Niger). Satu Elang Brontok (Spizaetus Cirrhatus). Dua individu Jalak Bali (Leucopsar Rothschildi) dan dua individu Beo (Gracula Religiosa). 

Plt Kepala BKSDA Sumut, Irzal Azhar menjelaskan penyitaan satwa liar dilindungi itu, berdasarkan informasi dari Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) kepada Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK).

Baca Juga: Ya Ampun... Selain Kerangkeng Manusia, Rumah Bupati Langkat Ditemukan Hal Mengejutkan Ini

"Selanjutnya, KLHK melalui BKSDA Sumut berkoordinasi dengan penyidik KPK yang berada di lokasi. Setelah disepakati, petugas kemudian mengevakuasi satwa-satwa tersebut," kata Irzal kepada wartawan di Medan, Rabu 26 Januari 2022.

Selain KPK, Irzal mengungkapkan pihaknya juga bekoordinasi dengan Balai Pengamanan dan Penegakan Hukum Wilayah Sumatera. Kemudian, lembaga mitra kerjasama Balai Besar KSDA Sumatera Utara Yayasan Orangutan Sumatera Lestari-Orangutan Information Center (YOSL-OIC). 

"Untuk Orangutan di Pusat Karantina dan Rehabilitasi Batu Mbelin, Sibolangit. Selanjutnya, Orangutan itu akan dirawat dan direhabilitasi, sebelum dikembalikan ke habitatnya setelah dilakukan kajian kesiapan satwa untuk dapat dilepasliarkan," jelas Irzal.

Sementara itu, Monyet Hitam Sulawesi, Elang Brontok, Jalak Bali dan Beo, dievakuasi ke Pusat Penyelamatan Satwa (PPS) Sibolangit. Irzal mengatakan pihaknya sedang melakukan proses hukum terhadap temuan hewan dilindungi itu.

Dia menjelaskan semua satwa yang dimiliki Terbit Peranginangin merupakan jenis satwa yang dilindungi sebagaimana diatur dalam Undang-undang Nomor 5 Tahun 1990 tentang konservasi sumber daya alam hayati dan ekosistemnya.

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Viva. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Viva.

Editor: Bayu Muhardianto

Bagikan Artikel:

Video Pilihan