Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Breaking! Ada Kabar Baik dari Anak Buah Biden dan Putin Tentang Ukraina

Breaking! Ada Kabar Baik dari Anak Buah Biden dan Putin Tentang Ukraina Kredit Foto: Reuters/Saul Loeb
Warta Ekonomi, Jenewa -

Menteri Luar Negeri Amerika Serikat Antony Blinken mengatakan dia tidak mengharapkan ada terobosan dalam pembicaraan dengan Rusia tentang Ukraina. Akan tetapi kedua belah pihak berada di “jalur yang lebih jelas” untuk memahami kekhawatiran masing-masing.

Dilansir Associated Press, Blinken bertemu dengan Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov bertemu di Jenewa pada hari Jumat (21/1/2022) di tengah meningkatnya kekhawatiran bahwa Rusia sedang merencanakan invasi ke Ukraina. Rusia menyangkal hal ini.

Baca Juga: Inggris dan Sekutu Pasang Badan Lawan Kediktatoran Rusia dan China

Sebelumnya, AS dan Rusia mencoba untuk mencegah konflik dahsyat lainnya di Eropa, tetapi diplomat tinggi kedua kekuatan itu memperingatkan tidak ada terobosan yang akan segera terjadi karena kekhawatiran meningkat bahwa Moskow berencana untuk menyerang Ukraina.

Dengan perkiraan 100.000 tentara Rusia berkumpul di dekat Ukraina, banyak yang khawatir Moskow sedang mempersiapkan invasi meskipun Rusia menyangkalnya. AS dan sekutunya berusaha keras untuk menghadirkan front persatuan untuk mencegah itu atau mengoordinasikan tanggapan keras jika mereka tidak bisa.

Pembicaraan itu dipandang sebagai upaya terakhir dalam dialog. Lavrov menyebut mereka "konstruktif dan berguna" dan mengatakan bahwa AS setuju untuk memberikan tanggapan tertulis atas tuntutan Rusia di Ukraina dan NATO minggu depan. Itu setidaknya bisa menunda agresi yang akan terjadi selama beberapa hari.

Tetapi Lavrov menolak untuk mengkarakterisasi janji itu.

"Saya tidak bisa mengatakan apakah kami berada di jalur yang benar atau tidak," katanya kepada wartawan.

“Kami akan memahaminya ketika kami menerima tanggapan tertulis dari AS atas semua proposal kami,” ujarnya.

Menjelang pertemuan, kedua diplomat tetap berjauhan.

Editor: Muhammad Syahrianto

Bagikan Artikel:

Video Pilihan