Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Demi Cuan, China dan Iran Terang-terangan Abaikan Sanksi Amerika

Demi Cuan, China dan Iran Terang-terangan Abaikan Sanksi Amerika Kredit Foto: Reuters/Aly Song
Warta Ekonomi, Beijing -

China melaporkan untuk pertama kalinya dalam setahun terakhir, impor minyak mentah dari Iran meskipun ada sanksi yang sedang diberlakukan oleh pemerintah Amerika Serikat terhadap negara itu, menurut data yang dirilis bea cukai China, Kamis.

China mengimpor 260.312 ton minyak mentah Iran pada Desember 2021, menurut data dari Administrasi Umum Bea Cukai China.

Baca Juga: Ketegangan di Laut China Selatan, Tentara China Lawan Kapal Perang Amerika

Badan itu terakhir kali mencatat aliran masuk minyak Iran sebanyak 520.000 ton pada Desember 2020.

Namun, masih belum jelas perusahaan mana yang membawa kargo --dengan kapasitas sama yang dimuat oleh satu kapal tanker pengangkut minyak mentah yang sangat besar (VLCC).

Selain itu, belum diketahui ke terminal mana kargo itu ditujukan. Secara tidak resmi, impor minyak dari Iran oleh China rata-rata berada di atas 500.000 barel per hari pada Agustus-Oktober 2021.

Hal itu karena para pembeli dari China menilai bahwa keuntungan dari mendapatkan minyak mentah dengan harga murah melebihi risiko sanksi AS, seperti diberitakan Reuters pada November 2021.

Untuk menghindari sanksi, minyak-minyak mentah Iran telah diekspor ke China dengan ditandai sebagai minyak dari Oman, Uni Emirat Arab dan Malaysia, kata para pedagang.

Impor dari Iran telah menyumbang sekitar 6 persen dari total impor minyak mentah China, menurut data pengiriman dan perkiraan pedagang.

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan JPNN.com. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab JPNN.com.

Editor: Muhammad Syahrianto

Bagikan Artikel:

Video Pilihan