Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Sentimen Bullish Kembali, Harga Bitcoin Mulai Merangkak Naik

Sentimen Bullish Kembali, Harga Bitcoin Mulai Merangkak Naik Kredit Foto: Reuters/Benoit Tessier
Warta Ekonomi, Jakarta -

Harga Bitcoin naik menuju US$43.000 sekitar 3% selama 24 jam terakhir. Beberapa cryptocurrency alternatif (altcoin) seperti MATC dan FTM naik sekitar 14% selama periode yang sama, menunjukkan selera risiko yang lebih besar di kalangan investor.

Tampaknya sentimen bullish (tren kenaikan/ penguatan) mulai kembali ke pasar crypto dan ekuitas, setidaknya dalam jangka pendek. Indikator teknis menunjukkan bahwa harga BTC berada pada level paling jenuh jual sejak Desember, yang dapat mendorong beberapa pedagang untuk membeli saat penurunan, meskipun kenaikan dapat dibatasi hingga US$45.000.

Aksi jual bitcoin memiliki dampak negatif pada saham penambangan kripto selama beberapa bulan terakhir. Saham perusahaan pertambangan yang terdaftar di AS Marathon Digital Holdings (MARA), Riot Blockchain (RIOT) dan Bit Digital (BTBT) masing-masing telah turun lebih dari 50% sejak 10 November.

Namun, beberapa penambang tampaknya tidak terpengaruh oleh penurunan harga. Misalnya, perusahaan penambangan bitcoin Bitfarms membeli 1.000 bitcoin senilai $43,2 juta selama minggu pertama Januari. Baca Juga: Tumpukan Bitcoin di El Salvador Bisa Bawa Bencana? Ini Kata Moody's Investors Services

Namun, untuk beberapa pedagang, kerugian mulai bertambah. Data Blockchain menunjukkan bahwa lebih banyak pedagang menjual BTC dengan kerugian, atau di bawah basis biaya mereka.

“Pada Mei 2021 (selama aksi jual yang tajam) kami telah melihat jenis perilaku serupa ketika pasar terus menjual dengan kerugian untuk jangka waktu yang lama,” tulis CryptoQuant dalam sebuah posting blog baru-baru ini yang dikutip di Jakarta, Senin (17/1/2022).

“Pasar mengharapkan CPI naik 7,1% untuk tahun ini hingga Desember dan 0,4% selama sebulan. Jika angka yang dirilis lebih besar dari yang diharapkan, kami dapat mengharapkan tekanan jual lebih lanjut untuk bitcoin, ”tulis Marcus Sotiriou, seorang analis di pialang aset digital yang berbasis di Inggris, GlobalBlock, dalam email ke CoinDesk, belum lama ini. 

“Karena penjualan yang telah kita lihat dalam beberapa minggu terakhir, penurunan BTC terbatas dalam jangka pendek, bahkan dengan data inflasi yang lebih tinggi dari perkiraan pada hari Rabu,” tulis Sotiriou.

Beberapa analis khawatir bahwa risiko ekonomi makro yang dihadapi ekuitas dapat membebani harga kripto tahun ini. Cryptocurrency setara dengan saham pertumbuhan – mereka sensitif terhadap dinamika suku bunga.

“Pada saat yang sama, kita tidak boleh lupa bahwa cryptocurrency lebih mobile, yaitu kadang-kadang kehilangan dua atau tiga kali lebih banyak daripada Nasdaq. Jika demikian, maka cryptocurrency jauh dari bawah, karena proses normalisasi suku bunga di pasar keuangan masih jauh dari selesai,” kata Alex Kuptsikevich, seorang analis di FxPro, menulis dalam email ke CoinDesk.

Analis lain memperkirakan korelasi bitcoin dengan S&P 500 pada akhirnya akan menurun tahun ini. “Korelasi Bitcoin dengan ekuitas tidak akan bertahan tahun ini karena saham hanya beberapa poin persentase dari rekor tertinggi, sementara bitcoin turun sekitar 40%,” Edward Moya, seorang analis di Oanda, menulis dalam email ke CoinDesk. Baca Juga: Gokil! Jack Dorsey Umumkan Bakal Tambang Bitcoin Sendiri

"Fokus selama beberapa bulan ke depan adalah siklus kenaikan suku bunga Fed yang agresif dan seberapa cepat mereka menyusutkan neraca, yang bisa jauh lebih negatif untuk saham daripada bitcoin," tulis Moya.

Moya memperkirakan pemulihan ekonomi di negara-negara di luar AS akhir tahun ini dapat menyebabkan dolar melemah. Pada gilirannya, dolar yang lebih rendah akan mengurangi tekanan inflasi dan memberikan dukungan untuk aset yang dianggap berisiko seperti cryptocurrency dan ekuitas.

Penulis: Fajar Sulaiman
Editor: Fajar Sulaiman

Bagikan Artikel:

Video Pilihan