Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Alarm Kewaspadaan Berbunyi di Seluruh Pasifik! Ramalan BMKG Jepang Jangan Terjadi

Alarm Kewaspadaan Berbunyi di Seluruh Pasifik! Ramalan BMKG Jepang Jangan Terjadi Kredit Foto: Reuters/Bing Guan
Warta Ekonomi, Tokyo -

Letusan Gunung Hunga Tonga berdampak di seluruh Pasifik. Alarm peringatan tsunami dikeluarkan dari beberapa bagian Selandia Baru dan Jepang ke Amerika Serikat dan British Columbia Kanada.

Menurut National Weather Service, peringatan tsunami berarti mereka yang berada di dekatnya harus segera pergi ke daratan atau mencari tempat yang lebih tinggi. Sementara peringatan berarti mereka harus menjauh dari pantai dan keluar dari air.

Baca Juga: Alarm Kewaspadaan Menyala di Singapura, Malaysia dan Filipina, Indonesia dalam Bahaya

Badan Meteorologi Jepang meramalkan tsunami untuk wilayah pesisir negara itu Minggu (16/1/2022) pagi, dengan prefektur timur laut Iwate melihat gelombang setinggi 2,7 meter (9 kaki). Beberapa tsunami yang lebih kecil dilaporkan di banyak lokasi lain, CNN melaporkan, mengutip NHK.

Pada Minggu (16/1/2022) sore, semua peringatan tsunami telah dicabut, kata badan meteorologi. Pejabat badan cuaca mengesampingkan kemungkinan tsunami lebih lanjut di seluruh negeri, tetapi mengatakan mungkin ada beberapa fluktuasi pasang surut.

Penjaga pantai Jepang sedang keluar untuk menilai kerusakan, tetapi sejauh ini tidak ada yang dilaporkan, kata NHK, mencatat bahwa hari masih gelap dan diperkirakan akan ada lebih banyak gelombang. Pejabat terus meminta masyarakat untuk tetap waspada dan menjauhi pantai.

Rekaman yang dibagikan di NHK dari seorang penonton di kota Setouchi, di Pulau Amami Oshima, menunjukkan lalu lintas bemper-ke-bumper saat mobil dievakuasi ke tempat yang lebih tinggi. Rekaman lain menunjukkan orang-orang tidur di lantai di pusat-pusat evakuasi di Iwate.

Di tempat lain, Biro Meteorologi Australia mengatakan pihaknya mencatat gelombang tsunami 1,2 meter (sekitar 4 kaki) di dekat Nuku'alofa pada pukul 17:30. waktu setempat pada hari Sabtu (15/1/2022). Dan Pusat Peringatan Tsunami Pasifik mengatakan gelombang tsunami setinggi 2,7 kaki (0,8 meter) diamati oleh alat pengukur di Nuku'alofa dan gelombang setinggi 2 kaki di Pago Pago, ibu kota Samoa Amerika, Reuters melaporkan.

Pulau Fiji di dekatnya juga mengeluarkan peringatan publik yang meminta orang-orang yang tinggal di daerah pesisir dataran rendah untuk "pindah ke tempat yang aman untuk mengantisipasi arus kuat dan gelombang berbahaya." Rekaman dari tanah menunjukkan orang-orang melarikan diri ke tempat yang lebih tinggi di Suva, ibu kota Fiji, saat ombak besar menghantam pantai.

Di Samoa, negara kepulauan Pasifik lainnya, peringatan tsunami berlaku untuk semua daerah pesisir dataran rendah, kata Dinas Meteorologi Samoa, dengan penduduk dan pengunjung disarankan untuk menjauh dari daerah pantai.

Nasihat tsunami sebelumnya untuk negara kepulauan Pasifik Vanuatu dihentikan, dengan Manajemen Bencana Nasional negara itu mengeluarkan "semuanya jelas". Kantor sebelumnya menyarankan warga untuk menjauh dari garis pantai dan mencari tempat yang lebih tinggi.

Editor: Muhammad Syahrianto

Bagikan Artikel:

Video Pilihan