Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Malaysia Bersiap, Kekuarangan Pangan di Depan Mata, Indonesia Jangan Kena Imbasnya!

Malaysia Bersiap, Kekuarangan Pangan di Depan Mata, Indonesia Jangan Kena Imbasnya! Kredit Foto: AP Photo
Warta Ekonomi, Kuala Lumpur -

Menjelang Tahun Baru Imlek dan bulan Ramadhan tidak lama lagi, kekhawatiran kekurangan pangan telah meningkat setelah para petani Malaysia terkena dampak parah oleh beberapa banjir terburuk dalam sejarah negara itu baru-baru ini, kata sebuah laporan.

Laporan oleh The Straits Times (ST) Singapura menggambarkan bagaimana peternak bebek Azim Omar telah kehilangan hampir semua 8.000 ternaknya yang berjumlah 8.000 pada 1 Januari ketika banjir melanda Segamat, Johor, yang membuat peternakannya terendam air setinggi dada, setidaknya RM15.000 (Rp51,3 juta) dalam kerugian di sepanjang jalan.

Baca Juga: Malaysia: Pemulihan Dana 1MDB Hanya Cukup untuk Membayar Pokok Utang Tahun 2022

“Saya harus membuang sekitar 1.200 telur karena bisa terkontaminasi bakteri dari air banjir,” katanya seperti dikutip ST.

Azim, yang bulan ini tidak ada pemasukan, mengatakan hanya 90 ekor itik yang selamat dari banjir.

Dia mengatakan, Ramadhan tahun ini, dia tidak akan mampu memenuhi permintaan telur asin, yang sangat populer selama periode ini.

Dalam laporan yang sama, presiden Asosiasi Petani Sayuran Malaysia Lim Ser Kwee mengatakan banyak petani yang terkena banjir parah di negara bagian seperti Johor, Selangor dan Pahang.

“Kami akan menghadapi kelangkaan sayuran hingga Tahun Baru Imlek dan Hari Raya karena banjir. Petani tidak dapat menanam kembali tepat waktu untuk Hari Raya. Sebagian besar peternakan telah hancur total. Dan tidak ada cukup pekerja asing saat ini,” kata Lim kepada ST.

Untuk petani cabai Ahmad Irham Mohd Noor, 40, air banjir yang naik setinggi 3,4m di Dengkil, Selangor benar-benar menghancurkan pertaniannya, meninggalkan dia dengan kerugian sekitar RM100,000.

“Permintaan cabai saat Imlek cukup tinggi. Tanaman saya seharusnya dipanen pada akhir Januari tetapi sekarang semuanya hilang,” katanya kepada ST, seraya menambahkan bahwa dia belum menerima bantuan pemerintah.

Bernard Teh, manajer perkebunan sayuran Yong Kah di Simpang Renggam, Johor — yang mengekspor sekitar 70 persen produknya ke negara tetangga Singapura — mengatakan bahwa sayuran berdaun mungkin dapat kembali ke 80 persen dari pasokan normal pada Tahun Baru Imlek, tetapi sayuran yang keras akan membutuhkan waktu lebih lama untuk pulih.

“Sayuran keras dan berdaun terbatas. Hujan dan banjir yang terus menerus sangat mempengaruhi hasil panen. Kalaupun tidak ada banjir, hujan yang terlalu deras menyebabkan tanaman mati,” ujarnya kepada ST.

Lim mengatakan harga sayuran telah meningkat hingga 30 persen karena krisis pasokan, karena para petani dibiarkan menghitung kerugian mereka, yang diperkirakan mencapai jutaan.

“Sulit untuk menghitung kerugian. Petani memulai dengan dua hingga tiga hektar dan berkembang perlahan hingga 30 hingga 50 hektar, dan kemudian tiba-tiba banjir datang dan Anda kehilangan segalanya dalam semalam.

“Butuh waktu setidaknya satu hingga dua bulan untuk membangun kembali, dan beberapa petani sudah tidak kuat lagi. Harga bahan baku juga naik,” katanya.

Editor: Muhammad Syahrianto

Bagikan Artikel:

Video Pilihan