Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Keras, Ini Langkah Berani Iran Beri Sanksi Banyak Jenderal Amerika

Keras, Ini Langkah Berani Iran Beri Sanksi Banyak Jenderal Amerika Kredit Foto: Reuters/Alaa al-Marjani
Warta Ekonomi, Teheran -

Iran memberi sanksi kepada 51 orang warga Amerika Serikat, termasuk beberapa pejabat tinggi militer AS, yang disalahkan atas pembunuhan Jenderal Qassem Soleimani, dua tahun lalu. Sanksi itu datang di tengah ketegangan nuklir yang memanas antara Teheran dan Barat.

Sanksi tersebut diumumkan oleh Kementerian Luar Negeri Iran pada Sabtu (8/1/2022), kurang dari sepekan setelah peringatan kedua pembunuhan Jenderal Soleimani, komandan Korps Pengawal Revolusi Islam terkemuka yang dibunuh AS dalam serangan pesawat tak berawak di Baghdad, Irak.

Baca Juga: PNS Iran Berani Gelar Demonstrasi Besar ke Presiden, Ternyata Eh Ternyata...

“Orang-orang dalam daftar sanksi berpartisipasi dalam pengambilan keputusan, perencanaan, organisasi, pembiayaan, dan dukungan, serta dalam kepemimpinan atau implementasi aksi teroris terhadap Soleimani dan rekan-rekannya,” kata kementerian itu, dilansir dari laman RT, Ahad (9/1/2022).

Jenderal Mark Milley, komandan Kepala Staf Gabungan menjadi nama pertama yang ada dalam daftar sanksi.

Nama Komandan Komando Pusat Kenneth McKenzie, mantan Penasihat Keamanan Nasional Robert O'Brien, dan Robert Greenway, seorang pejabat Dewan Keamanan Nasional yang bertanggung jawab atas kebijakan sanksi administrasi Trump terhadap Iran, juga disebutkan.

“Kementerian Luar Negeri Iran memperbarui Penetapan Kontra-terorisme dengan menambahkan lebih banyak individu Amerika ke daftar sanksinya, atas “partisipasi mereka dalam pengambilan keputusan, pengorganisasian, pembiayaan, dan melakukan tindakan teroris terhadap Jenderal Soleimani & rekan-rekannya,” tulis akun Twitter Abas Aslani.

Iran menanggapi dengan cepat dan keras terkait kasus pembunuhan Soleimani. Dalam beberapa hari setelah pembunuhan, Iran meluncurkan sekitar belasan rudal balistik ke pasukan AS yang ditempatkan di dua pangkalan udara Irak. 

Meskipun tidak ada anggota layanan AS yang tewas, lebih dari 100 dirawat karena cedera otak traumatis yang selama salvo.

Mantan Presiden AS Donald Trump, saat itu menahan diri dari eskalasi lebih lanjut, tetapi ketegangan tetap pada titik didih selama sisa masa jabatannya.

Lalu ada perubahan setelah Presiden AS Joe Biden dilantik, karena dia mempertimbangkan sanksi lebih lanjut terhadap Teheran dalam upaya menghentikan program nuklir Iran yang baru lahir, atas perintah Israel.

Halaman:

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Editor: Muhammad Syahrianto

Bagikan Artikel:

Video Pilihan