Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Pengadilan Junta Myanmar Tunda Putusan Persidangan Aung San Suu Kyi sampai Akhir Tahun

Pengadilan Junta Myanmar Tunda Putusan Persidangan Aung San Suu Kyi sampai Akhir Tahun Kredit Foto: Reuters
Warta Ekonomi, Yangon -

Sebuah pengadilan di Myanmar yang dikuasai militer pada Senin (20/12/2021) menangguhkan putusan terbaru dalam persidangan pemimpin Aung San Suu Kyi hingga 27 Desember.

Pengadilan seharusnya memutuskan atas tuduhan kepemilikan walkie-talkie tanpa izin dan satu set pengacau sinyal, yang masing-masing membawa hukuman maksimum tiga tahun dan satu tahun penjara. Sumber tersebut seperti dilansir Reuters, yang berbicara dengan syarat anonim, mengatakan hakim tidak memberikan alasan penangguhan tersebut.

Baca Juga: Terkuak! Jepang Diperingatkan Human Rights Watch Jangan Lakukan Pertukaran Militer dengan Myanmar

Penundaan itu terjadi setelah Suu Kyi (76), dijatuhi hukuman pada 6 Desember hingga empat tahun penjara karena penghasutan dan melanggar aturan virus corona oleh pengadilan. Hukumannya kemudian dikurangi menjadi dua tahun penahanan di lokasinya yang sekarang dan dirahasiakan.

Myanmar berada dalam kekacauan sejak kudeta 1 Februari terhadap pemerintah Suu Kyi yang terpilih secara demokratis menyebabkan protes yang meluas dan menimbulkan kekhawatiran internasional tentang berakhirnya reformasi politik tentatif setelah beberapa dekade pemerintahan militer.

Segera setelah penahanan Suu Kyi, sebuah dokumen polisi mengatakan enam walkie-talkie telah ditemukan di rumahnya dan mereka telah diimpor secara ilegal dan digunakan tanpa izin.

Peraih Nobel Suu Kyi diadili untuk hampir selusin kasus yang digabung dengan hukuman maksimum lebih dari 100 tahun penjara. Suu Kyi menyangkal semua tuduhan.

Pendukung Suu Kyi mengatakan kasus-kasus terhadapnya tidak berdasar dan dirancang untuk mengakhiri karir politiknya dan mengikatnya dalam proses hukum sementara militer mengkonsolidasikan kekuasaan.

Junta mengatakan Suu Kyi sedang menjalani proses hukum oleh pengadilan independen yang dipimpin oleh seorang hakim yang ditunjuk oleh pemerintahannya sendiri.

Pengadilannya di ibu kota, Naypyitaw, telah ditutup untuk media dan pengacara Suu Kyi dilarang berkomunikasi dengan media dan publik.

Militer belum memberikan rincian di mana Suu Kyi, yang menghabiskan bertahun-tahun di bawah tahanan rumah di bawah pemerintahan militer sebelumnya, ditahan.

Dalam sidang pengadilan terbarunya, Suu Kyi telah mengenakan atasan putih dan longyi sampul coklat yang merupakan seragam khas untuk tahanan di Myanmar, negara Asia Tenggara, kata sumber.

Dalam pernyataan yang diterbitkan pekan lalu di media pemerintah, penguasa militer Min Aung Hlaing mengatakan Suu Kyi dan Presiden terguling Win Myint akan tetap berada di lokasi yang sama selama persidangan mereka dan tidak akan dikirim ke penjara.

Editor: Muhammad Syahrianto

Bagikan Artikel:

Video Pilihan