Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Akhir Perang Korea Terlihat Jelas, Moon Jae-in: Amerika, China Turut Berperan

Akhir Perang Korea Terlihat Jelas, Moon Jae-in: Amerika, China Turut Berperan Kredit Foto: Instagram/Moon Jae-in
Warta Ekonomi, Seoul -

Korea Selatan, Korea Utara, China, dan Amerika Serikat “pada prinsipnya” telah sepakat untuk menyatakan akhir resmi perang Korea, perang yang hampir 70 tahun. Presiden Moon Jae-in mengakui bahwa pembicaraan tentang perang 1950-1953 tertahan oleh keberatan Korea Utara terhadap “permusuhan AS” saat ini.

Berbicara di Canberra pada Senin (13/12/2021) selama kunjungan empat hari ke Australia, Moon mengatakan dia yakin empat pihak utama pada prinsipnya menyetujui deklarasi perdamaian. Namun dia menambahkan bahwa Korea Utara telah mengakhiri permusuhan AS sebagai prasyarat untuk pembicaraan.

Baca Juga: Teken Kesepakatan USD700 Juta, Australia-Korea Selatan Perkuat Kemampuan Pertahanan

“Dan karena itu, kami tidak dapat duduk untuk negosiasi tentang deklarasi antara Korea Selatan dan Korea Utara, dan antara Korea Utara dan Amerika Serikat,” katanya pada konferensi pers dengan perdana menteri Australia, Scott Morrison, The Guardian melaporkan.

“Dan kami berharap pembicaraan akan dimulai. Kami sedang melakukan upaya ke arah itu,” ujarnya menambahkan.

Moon mengatakan dia yakin penting untuk mengakhiri gencatan senjata "tidak stabil" yang telah berlangsung selama hampir tujuh dekade, menambahkan bahwa deklarasi perdamaian dapat meningkatkan prospek terobosan program senjata nuklir Pyongyang.

“Ini akan membantu kami memulai negosiasi untuk denuklirisasi dan perdamaian … (di) semenanjung Korea. Ini sangat penting di depan itu juga,” katanya. 

Beberapa jam kemudian, menteri unifikasi Korea Selatan, Lee In-young, mengatakan sebuah deklarasi bisa menjadi “titik balik untuk fase baru perdamaian”, dan mendesak Korea Utara untuk menerima tawaran dialog Seoul.

“Korea Utara tampaknya menunjukkan cara yang lebih terbuka terhadap dialog daripada sebelumnya,” kata Lee, menurut kantor berita Yonhap.

“Korea Utara telah menembakkan beberapa rudal jarak pendek tahun ini tetapi itu tidak membuat situasi memburuk dengan meningkatkan ketegangan ke tingkat tinggi,” katanya.

Perang Korea berakhir pada Juli 1953 dengan gencatan senjata tetapi bukan perjanjian damai, yang berarti Utara dan Selatan secara teknis masih berperang.

Moon, yang telah menjadikan keterlibatan dengan Korea Utara sebagai fitur utama pemerintahannya, mendorong perjanjian damai sebelum masa jabatan lima tahunnya sebagai presiden Korea Selatan berakhir musim semi mendatang.

Dia mengulangi seruannya untuk mengakhiri permusuhan secara formal selama pidatonya di majelis umum PBB pada bulan September, mendorong Kim Yo-jong, saudara perempuan berpengaruh dari pemimpin Korea Utara Kim Jong-un, untuk menggambarkan inisiatifnya sebagai “ide yang menarik dan bagus.”

Pejabat China dilaporkan telah menyuarakan dukungan untuk proposal tersebut, sementara Korea Selatan dan AS dilaporkan dalam tahap akhir menyusun rancangan deklarasi.

Tetapi Korea Utara telah mengindikasikan bahwa mereka tidak akan bergabung dalam pembicaraan untuk mengakhiri konflik sementara AS mempertahankan sikap permusuhannya, mengacu pada kehadiran 28.500 tentara Amerika di Korea Selatan dan latihan militer tahunan AS-Korea Selatan yang dianggap Pyongyang sebagai latihan untuk sebuah invasi.

Pendapat di Korea Selatan dan AS terbagi atas kebijaksanaan menandatangani perjanjian damai formal sementara Korea Utara terus mengembangkan senjata nuklir dan rudal balistik yang bertentangan dengan sanksi PBB.

Pendukung setuju dengan Moon bahwa itu akan menormalkan hubungan dengan Utara dan mendorong rezim untuk kembali ke pembicaraan nuklir yang terhenti, tetapi para kritikus percaya itu akan menghargai perilaku provokatif rezim dan dapat mengancam kehadiran pasukan AS di Selatan.

Editor: Muhammad Syahrianto

Bagikan Artikel:

Video Pilihan