Amerika dan Israel Membahas Latihan Militer Siapkan Skenario Terburuk buat Iran

Amerika dan Israel Membahas Latihan Militer Siapkan Skenario Terburuk buat Iran Kredit Foto: Flash90/Tomer Neuberg

Kepala pertahanan Amerika Serikat dan Israel pada Kamis (9/12/2021) membahas kemungkinan latihan militer yang akan mempersiapkan skenario terburuk untuk menghancurkan fasilitas nuklir Iran. Ini dilakukan untuk menanggapi gagalnya diplomasi dan jika para pemimpon negara memintanya.

Reuters, Kamis (9/12/2021) melaporkan, pembicaraan AS yang dijadwalkan dengan Menteri Pertahanan Israel Benny Gantz tentang rangkaian lengkap opsi militer yang tersedia untuk memastikan bahwa Iran tidak akan dapat memproduksi senjata nuklir. Agenda itu masih dalam suasana kunjungan Gantz dengan para pemimpon Pentagon kepada penasihat keamanan nasional Gedung Putih Jake Sullivan.

Baca Juga: Prancis Obral Puluhan Jet Tempur, Iran Marah-marah: Jangan Abaikan Negara Itu Mengacau

Sementara itu, Iran membantah mencari senjata nuklir, mengatakan ingin menguasai teknologi nuklir untuk tujuan damai.

Persiapan AS-Israel, yang belum pernah dilaporkan sebelumnya, menggarisbawahi kekhawatiran Barat tentang pembicaraan nuklir yang sulit dengan Iran yang diharapkan Presiden Joe Biden akan menghidupkan kembali kesepakatan nuklir 2015 yang ditinggalkan oleh pendahulunya Donald Trump.

Tetapi para pejabat AS dan Eropa telah menyuarakan kekecewaannya setelah pembicaraan pekan lalu mengenai tuntutan besar-besaran oleh pemerintah baru Iran yang garis keras, meningkatkan kecurigaan di Barat bahwa Iran bermain-main dengan waktu sambil memajukan program nuklirnya.

Pejabat AS menolak untuk memberikan rincian tentang latihan militer potensial.

"Kami berada dalam masalah ini karena program nuklir Iran maju ke titik di mana ia memiliki alasan konvensional," kata pejabat itu, sambil tetap menyuarakan harapan untuk diskusi.

Kedutaan Israel di Washington dan misi Iran untuk PBB tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Pejabat Uni Eropa yang memimpin pembicaraan mengatakan mereka akan melanjutkan pada hari Kamis, dan utusan khusus AS untuk Iran berencana untuk bergabung dengan mereka selama akhir pekan.

Badan Energi Atom Internasional (IAEA) mengatakan pekan lalu bahwa Iran telah memulai proses pengayaan uranium hingga kemurnian 20% dengan satu kaskade, atau cluster, dari 166 mesin IR-6 canggih di pabrik Fordow-nya, yang digali di gunung, membuat lebih sulit untuk menyerang.

Perjanjian 2015 memberikan keringanan sanksi kepada Iran tetapi memberlakukan batasan ketat pada kegiatan pengayaan uraniumnya, memperpanjang waktu yang diperlukan untuk menghasilkan bahan fisil yang cukup untuk senjata nuklir, jika diinginkan, menjadi setidaknya satu tahun dari sekitar dua hingga tiga bulan. Sebagian besar ahli nuklir mengatakan periode itu sekarang jauh lebih pendek.

Menggarisbawahi betapa terkikisnya kesepakatan itu, pakta itu sama sekali tidak mengizinkan Iran untuk memperkaya uranium di Fordow, apalagi dengan sentrifugal canggih.

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini