Pernyataan PA 212 ke Dudung Dibalas Ferdinand, Katanya Jangan Adu Domba Rakyat dan TNI

Pernyataan PA 212 ke Dudung Dibalas Ferdinand, Katanya Jangan Adu Domba Rakyat dan TNI Kredit Foto: Instagram/Ferdinand Hutahaean

Mantan politisi Partai Demokrat Ferdinand Hutahaean balik menyindir Ketua Persaudaraan Alumni (PA) 212 Slamet Maarif yang baru-baru ini melontarkan kritik untuk KSAD Jenderal Dudung Abdurachman.

Lewat sebuah cuitan yang diunggah di akun Twitternya, Ferdinand meminta Slamet untuk tak mengadu domba rakyat dan TNI dengan narasi-narasi yang ia sampaikan.

Baca Juga: PA 212 Kembali Bereaksi Keras ke Jenderal Dudung, Kini Bawa-Bawa Andika Perkasa

"Slamet Maarif, jangan kau adu domba rakyat dan TNI dengan narasi-narasimu yang memojokkan TNI," tulis Ferdinand dalam cuitannya dikutip, Rabu (8/12/2021).

Lebih lanjut, Ferdinand menyebut bahwa pernyataan yang disampaikan Jenderal Dudung benar, tetapi dipahami secara berbeda oleh kelompok PA 212.

"Apa yang disampaikan oleh Jend Dudung benar, hanya kelompokmu merasa itu salah karena standar kebaikan dan kebenaran menurut kalian sudah tak sama dengan standar kebenaran negeri ini," lanjut Ferdianand Hutahaean.

Sebelumnya diketahui bahwa Slamet Maarif turut berkomentar terkait penyataan Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) Jenderal TNI Dudung Abdurachman soal 'Jangan Terlalu dalam Mempelajari Agama'.

Melansir Terkini.id -- jaringan Suara.com, Slamet Maarif menyebut agar Jenderal Dudung tak mencari panggung. Hal itu sebagai respons atas pernyataan KSAD saat mengisi tausiyah di sebuah masjid di Jayapura, Papua.

Slamet menyebut agar Jenderal Dudung tak menyampaikan pernyataan yang bisa memecah belah TNI dan umat. "Enggak usah cari panggung dengan hal-hal yang dapat memecah belah TNI dan umat," kata Slamet.

Ia juga meminta agar mantan Pangdam Jaya itu fokus menjalankan tugasnya sebagai petinggi di tubuh TNI Angkatan Darat. "Pak Dudung kembalilah fokus pada tupoksinya saja. Banyak PR (pekerjaan rumah, red) besar di TNI yang harus diselesaikan," ungkap Slamet Maarif.

Sementara itu, Kadispen TNI AD, Brigjen Tatang Subarna, menjelaskan, konteks pernyataan Jenderal Dudung dalam kultum tersebut. Intinya, Jenderal Dudung mengimbau untuk tak terlalu dalam mempelajari agama tanpa didampingi guru atau ustaz pembimbing yang ahli dalam ilmunya.

"Itulah maksud yang disampaikan Kasad pada video yang ditayangkan di akun Youtube Dispenad pada saat memberikan kultum usai salat subuh bersama prajurit Kodam XVIII/Cenderawasih," ujar Tatang.

"Dengan belajar agama sendiri, apalagi secara mendalam tanpa guru, cenderung akan mudah terpengaruh. Pada akhirnya justru akan dapat menimbulkan penyimpangan-penyimpangan," jelas Kadispenad menguraikan pesan inti dari kultum Jenderal Dudung kala itu.

Lihat Sumber Artikel di Suara.com Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Suara.com. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Suara.com.

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini