Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Bikin Geger, Korea Selatan Luncurkan Prototipe Senjata Hipersonik 5 Kali Kecepatan Suara

Bikin Geger, Korea Selatan Luncurkan Prototipe Senjata Hipersonik 5 Kali Kecepatan Suara Kredit Foto: Sputnik/Ildus Gilyazutdinov
Warta Ekonomi, Seoul -

Model senjata, bernama Hycore, diungkapkan pada Jumat (3/12/2021) oleh Badan Pengembangan Pertahanan (ADD) Kementerian Pertahanan Korea Selatan, menurut Aviation Week, yang pertama kali melaporkan kabar tersebut. Seoul dilaporkan bertujuan untuk memulai pengujian pada tahun 2022.

Senjata tersebut, yang memiliki kemiripan yang mencolok dengan kendaraan hipersonik eksperimental X-51 Waverider Boeing, adalah rudal jelajah yang diluncurkan dari darat yang diluncurkan dari TEL, mirip dengan Long-Range Hypersonic Weapon (LRHW) Angkatan Darat AS yang akan datang. Namun, jangkauan potensial senjata itu tidak disebutkan.

Baca Juga: Senjata Hipersonik China Bikin Ketar-Ketir, Gak Main-main Peringatan Bos Pentagon

Sebuah video animasi yang dirilis oleh ADD menunjukkan struktur dasar rudal, termasuk roket berbahan bakar padat dua tahap dan mesin scramjet, yang tampaknya beroperasi dengan cara yang mirip dengan rudal hipersonik permukaan-ke-permukaan Zirkon Rusia.

Senjata hipersonik mampu melakukan perjalanan lebih cepat dari Mach 5, atau lima kali kecepatan suara, dan memiliki kemampuan manuver yang bersama-sama dengan kecepatan ekstrim mereka membuat mereka hampir tahan terhadap sebagian besar sistem pertahanan udara. Mereka dapat diluncurkan dari permukaan, dari kapal selam, atau dengan pesawat terbang, dan seringkali memiliki jangkauan yang sangat jauh.

Republik Rakyat Demokratik Korea (DPRK), tetangga sosialis Korea Selatan, mengumumkan uji coba hipersonik pertamanya pada bulan September, dan Rusia serta Republik Rakyat Tiongkok (RRT) masing-masing memiliki beberapa senjata hipersonik yang digunakan.

AS memiliki beberapa senjata dalam berbagai tahap pengujian, tetapi kegagalan berulang kali telah membuat program mereka mundur, dan Washington saat ini tidak memiliki senjata yang dapat digunakan.

Saat mengunjungi Korea Selatan untuk tinjauan militer bersama tahunan pekan lalu, kepala Pentagon Austin mengecam program senjata hipersonik China, dengan mengatakan itu "meningkatkan ketegangan di kawasan itu."

Dia menanggapi secara khusus klaim Barat bahwa dua tes selama musim panas adalah dari senjata pemboman orbital pecahan, yang akan meluncurkan proyektil ke orbit sebelum deorbiting dan meluncur ke bawah menuju target dengan kecepatan hipersonik.

Beijing mengklaim bahwa uji coba itu adalah pesawat luar angkasa yang dapat digunakan kembali yang akan menghemat banyak uang karena program luar angkasanya terus berkembang.

Tidak jelas apakah Washington akan melihat senjata hipersonik Korea Selatan sama-sama tidak stabil.

Pada bulan Mei, pemerintahan Biden setuju untuk menghapus batasan jangkauan rudal balistik Korea Selatan, yang sebelumnya dibatasi hingga 497 mil. Keputusan itu adalah bagian dari proses selama satu dekade dari AS yang terus meningkatkan batas muatan dan jangkauan menyusul kesepakatan 1979 yang dimaksudkan untuk membatasi penyebaran teknologi rudal balistik.

Seperti yang dilaporkan Sputnik pada saat itu, keputusan Washington sebagian besar ditujukan ke Beijing, karena pada pertemuan yang sama, Presiden AS Joe Biden dan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in berjanji untuk bekerja lebih erat dalam masalah keamanan terkait China, seperti Taiwan.

Austin mengulangi janji itu dengan rekannya dari Korea Selatan, Su Wook, dalam komunike bersama 2 Desember mereka.

Editor: Muhammad Syahrianto

Bagikan Artikel:

Video Pilihan