Bikin Amerika Panas-Dingin, Ada Apa di Balik Memanasnya Hubungan Rusia-Ukraina?

Bikin Amerika Panas-Dingin, Ada Apa di Balik Memanasnya Hubungan Rusia-Ukraina? Kredit Foto: Reuters/Gleb Garanich

Pemerintah Volodymyr Zelenskiy dan Barat khawatir bahwa penumpukan militer Rusia di dekat Ukraina dapat menandakan rencana Moskow untuk menyerang tetangga bekas Sovietnya.

Kremlin menegaskan tidak memiliki niat seperti itu dan menuduh Ukraina dan pendukung Baratnya membuat klaim untuk menutupi desain mereka sendiri yang diduga agresif.

Baca Juga: Ukraina Pamer Perangkat Keras Militer Amerika, Bersumpah untuk Menghantam Rusia

Tidak jelas apakah konsentrasi pasukan Rusia menandakan serangan yang akan segera terjadi. Presiden Rusia Vladimir Putin telah mendorong jaminan Barat yang menghalangi ekspansi NATO ke Ukraina, dan peningkatan itu dapat mencerminkan upaya untuk mendukung pesan tersebut.

Untuk mengetahui apa yang terjadi dengan Rusia dan Ukraina, berikut ini adalah tampilan ketegangan saat ini, seperti dilansir Associated Press, Selasa (7/12/2021).

Apa penyebab kebuntuan Rusia dan Ukraina?

Rusia mencaplok Semenanjung Krimea Ukraina pada 2014 setelah presiden negara yang bersahabat dengan Moskow itu digulingkan dari kekuasaan oleh protes massa. Beberapa minggu kemudian, Rusia mengerahkan kekuatannya di belakang pemberontakan separatis yang pecah di timur Ukraina.

Ukraina dan Barat menuduh Rusia mengirim pasukan dan senjatanya untuk mendukung pemberontak. Moskow membantahnya, menuduh orang Rusia yang bergabung dengan separatis adalah sukarelawan.

Lebih dari 14.000 orang tewas dalam pertempuran yang menghancurkan jantung industri timur Ukraina yang dikenal sebagai Donbas.

Perjanjian damai 2015 yang ditengahi oleh Prancis dan Jerman membantu mengakhiri pertempuran skala besar, tetapi upaya untuk mencapai penyelesaian politik telah gagal, dan pertempuran sporadis terus berlanjut di sepanjang garis kontak yang tegang.

Awal tahun ini, lonjakan pelanggaran gencatan senjata di timur dan konsentrasi pasukan Rusia di dekat Ukraina memicu ketakutan perang, tetapi ketegangan mereda ketika Moskow menarik kembali sebagian besar pasukannya setelah manuver pada bulan April.

Selanjutnya
Halaman

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini