Rencana Invasi Besar Rusia Dikuliti Habis Bekas Bos NATO, Jelas Banget!

Rencana Invasi Besar Rusia Dikuliti Habis Bekas Bos NATO, Jelas Banget! Kredit Foto: Wikimedia Commons/Flickr/Estonian Foreign Ministry

Mantan Perdana Menteri Denmark dan mantan Sekretaris Jenderal NATO Anders Fogh Rasmussen, telah memperingatkan rencana "invasi" Rusia ke Ukraina di tengah meningkatnya ketegangan.

Mantan bos NATO, yang memimpin aliansi dari 2009 hingga 2014, menilai intelijen AS, yang menurutnya "invasi" Rusia dapat terjadi pada awal tahun 2022 dan mencakup hingga 175.000 tentara, sebagai "dapat diandalkan".

Baca Juga: Ukraina Pamer Perangkat Keras Militer Amerika, Bersumpah untuk Menghantam Rusia

Menurut Fogh Rasmussen, fase pertama adalah menutup akses Ukraina ke Laut Hitam untuk menutup aliran pasokan baru. Tahap selanjutnya adalah mengebom pasukan militer Ukraina hingga berkeping-keping sebelum meluncurkan tahap ketiga, yaitu bergerak menuju ibu kota Kiev.

"Jadi ada rencana yang benar-benar konkret, tetapi kami tidak tahu apakah Putin akan mewujudkannya", Anders Fogh Rasmussen mengatakan kepada TV2 Denmark, dilansir Sputnik News.

Ketika Semenanjung Krimea bersatu kembali dengan Rusia setelah referendum, sebuah peristiwa yang oleh Fogh Rasmussen disebut sebagai "aneksasi", itu benar-benar mengejutkan NATO, katanya. Invasi tahun depan tidak akan terlalu mengejutkan, kata Fogh Rasmussen.

Namun, dia tidak yakin bahwa Rusia akan menindaklanjutinya. Sebelumnya, pejabat senior pemerintah AS mengatakan bahwa pemerintahan Biden yakin Rusia siap menyerang Ukraina dari tiga sisi.

"Sekarang Amerika dan Uni Eropa sepenuhnya setuju bahwa akan ada sanksi yang sangat kuat terhadap Rusia jika Putin memasuki Ukraina. Jadi harga bisa terlalu tinggi untuk Putin, baik secara internal maupun eksternal", renung Fogh Rasmussen.

Menurut Anders Fogh Rasmussen, tujuan jangka panjang Rusia adalah mencegah Ukraina menjadi anggota NATO dan UE, sehingga kedua blok khawatir menerima anggota yang dilanda konflik.

Sementara itu, Vladimir Putin sendiri telah memperjelas bahwa keanggotaan Ukraina di NATO dan perluasan aliansi lebih jauh ke timur adalah "garis merah" yang tidak dapat diterima Rusia. Dia mengulangi ini baru-baru ini pada konferensi pers minggu lalu.

"Dalam situasi ini, kami akan mengambil tindakan militer dan teknis yang tepat. Sekali lagi, bukan kami yang mengancam siapa pun", kata Putin pada kesempatan itu.

Rusia telah berulang kali menolak tuduhan Barat tentang agresi yang meningkat dan spekulasi tentang kemungkinan "invasi", menyatakan bahwa itu tidak mengancam siapa pun dan tidak bermaksud untuk menyerang siapa pun, berusaha bahwa retorika tentang "ancaman Rusia" digunakan sebagai dalih untuk menyebarkan lebih banyak peralatan militer NATO di dekat perbatasan Rusia.

Sementara Kiev dan Barat telah menyatakan keprihatinan atas pergerakan pasukan Rusia di dekat perbatasan Ukraina, sekretaris pers presiden Rusia, Dmitry Peskov, mengatakan bahwa Moskow memindahkan pasukan di dalam wilayahnya sendiri dan atas kebijaksanaannya sendiri.

Sebaliknya, Rusia mengklaim bahwa Ukraina telah mengumpulkan lebih dari 120.000 tentara di dekat zona konflik di Donbass, sambil menuduh AS dan Barat membantu mengacaukan situasi.

Kementerian Luar Negeri Rusia sebelumnya menyebut pernyataan Barat tentang "agresi Rusia" dan kesempatan untuk membantu Kiev mempertahankan diri, konyol dan berbahaya.

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini