Luput dari Mata Dunia, WHO Beber Meningkatnya Angka Kematian Akibat Malaria

Luput dari Mata Dunia, WHO Beber Meningkatnya Angka Kematian Akibat Malaria Kredit Foto: Reuters/Siphiwe Sibeko

Gangguan perawatan kesehatan yang terkait dengan pandemi virus corona membantu malaria membunuh 69.000 lebih banyak orang pada 2020 dibandingkan tahun sebelumnya. Tetapi, kata Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada Senin (6/12/2021) skenario terburuk dapat dihindari.

"Berkat upaya mendesak dan berat, kami dapat mengklaim bahwa dunia telah berhasil mencegah skenario terburuk kematian akibat malaria," kata Pedro Alonso, direktur program malaria global WHO, dilansir Reuters.

Baca Juga: WHO Bilang Tidak Ada Skenario Kiamat, Bukan dengan Corona tapi Melawan Ancaman...

Secara total, lebih dari 627.000 orang di seluruh dunia --kebanyakan dari mereka adalah bayi di bagian termiskin Afrika-- tewas akibat malaria tahun lalu dibandingkan dengan 558.000 pada 2019, kata WHO dalam laporan tahunan malaria.

Jumlah tersebut melampaui 224.000 orang yang dilaporkan telah meninggal akibat virus corona di Afrika sejak awal pandemi.

Sekitar dua pertiga dari kematian malaria tambahan pada tahun 2020 disebabkan oleh pembatasan virus corona yang mengganggu pencegahan, diagnosis dan pengobatan malaria, kata WHO.

Tetapi upaya untuk mempertahankan layanan kesehatan meskipun ada tantangan berarti Afrika Sub-Sahara tidak melihat dua kali lipat kematian akibat malaria pada tahun 2020 yang telah diperingatkan oleh WHO adalah suatu kemungkinan.

Sebaliknya, jumlah kematian di kawasan itu naik 12% dibandingkan dengan 2019, menurut data WHO.

Para ahli berharap perang melawan malaria dapat memperoleh landasan yang cukup besar setelah rekomendasi WHO pada bulan Oktober bahwa RTS,S --atau Mosquirix-- vaksin yang dikembangkan oleh pembuat obat Inggris GlaxoSmithKline (GSK) harus diberikan secara luas kepada anak-anak di Afrika.

“Dengan peningkatan pendanaan, akses ke alat penyelamat jiwa, dan inovasi kuat dalam alat baru untuk tetap berada di depan nyamuk dan parasit yang berkembang, kami dapat mempercepat tindakan transformatif dan mengakhiri malaria dalam satu generasi,” kata Abdourahmane Diallo, kepala eksekutif RBM Kemitraan untuk Mengakhiri Kelompok Advokasi Malaria.

"Kita sekarang berada pada titik kritis, dan saya mendesak para pemimpin global untuk memperbarui komitmen dan investasi," katanya dalam sebuah pernyataan.

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini