Terungkap Sudah! Ternyata Oh Ternyata... Ini Alasan Novel Baswedan Terima Tawaran Jadi ASN Polri

Terungkap Sudah! Ternyata Oh Ternyata... Ini Alasan Novel Baswedan Terima Tawaran Jadi ASN Polri Kredit Foto: Antara/Monalisa

Penyidik senior Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Novel Baswedan, mengungkap salah satu alasan dirinya menerima tawaran menjadi aparatur sipil negara (ASN) Polri karena fenomena korupsi semakin masif.

Novel juga menilai kinerja KPK di era kepemimpinan Firli Bahuri semakin menurun dan terkesan tak sungguh-sungguh dalam upaya memberantas korupsi.

"Upaya memberantas korupsi yang dilakukan oleh KPK semakin turun dan pimpinan KPK juga setidak-tidaknya dari pandangan kami, saya, dan kawan-kawan, memandang bahwa kinerjanya juga semakin tidak menunjukkan sesuatu yang sungguh-sungguh atau yang serius dalam memberantas korupsi," kata Novel di Mabes Polri, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Senin (6/12/2021).

Baca Juga: Waduh! Orang Penting Reuni 212 Soroti Dudung Abdurachman: Aneh bin Ajaibnya...

Karena alasan itu, kata Novel, sebagian besar eks pegawai KPK menerima tawaran menjadi ASN Polri. Terlebih, dari penjelasan Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo yang dia dengar, Novel menilai ada keseriusan untuk memberantas korupsi, khususnya di bidang pencegahan.

"Dan kami melihat ingin berkontribusi lebih banyak dalam rangka untuk memberantaas korupsi," imbuhnya.

Novel telah resmi menerima tawaran sebagai ASN Polri. Keputusan ini dia ambil usai menghadiri undangan sosialisasi Peraturan Polri (Perpol) Nomor 15 Tahun 2021 tentang pengangkatan khusus 57 eks pegawai KPK sebagai ASN Polri di Mabes Polri, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Senin (6/12/2021).

"Pada dasarnya yang saya ketahui sebagian besar di antara kami kemudian memiliki menerima," kata dia.

"Ya saya posisi menerima," imbuh Novel.

52 Hadir

Sebanyak 52 dari 57 eks pegawai KPK hadir memenuhi undangan Polri hari ini. Satu di antaranya tidak hadir lantaran meninggal dunia.

Kadiv Humas Mabes Polri Irjen Pol Dedi Prasetyo mengatakan satu eks pegawai KPK yang meninggal dunia, yakni atas nama Nanang Priyono.

Baca Juga: Soal Pengangkatan Eks Pegawai KPK Menjadi ASN, Rieswin Rachwell: Ini Semakin Menunjukkan Bahwa...

"Satu kebetulan lagi ada di Makassar atas nama saudara Faisal. Kemudian satu lagi sedang menyelesaikan studi tesisnya S2 nya, atas nama saaudara Novariza. Kemudian satu keterangan menginformasikan bahwa persiapan nikah saudara Ita," kata Dedi di Mabes Polri, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Senin (6/12/2021).

Lihat Sumber Artikel di Suara.com Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Suara.com. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Suara.com.

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini