Soal Pernyataan Kemenag Hadiah untuk NU Dianggap Melukai Umat Islam, Menag: Pasti Akan Kami...

Soal Pernyataan Kemenag Hadiah untuk NU Dianggap Melukai Umat Islam, Menag: Pasti Akan Kami... Kredit Foto: Twitter/Yaqut Cholil Qoumas

Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas dicecar anggota Komisi VIII DPR soal pernyataannya yang menyebutkan Kementerian Agama (Kemenag) hadiah negara untuk Nahdlatul Ulama (NU) beberapa waktu lalu.

Menag Yaqut menyampaikan hal itu merupakan nasihat dan saran dari para wakil rakyat kepada dirinya.

Baca Juga: Menag Yaqut Terbitkan Panduan Perayaan Natal, Ancaman Covid-19 Varian Omicron Disebut-sebut

"Pasti akan kami perhatikan dan menjadi pegangan buat kami, buat saya terutama, untuk lebih berhati-hati meskipun bicara di forum internal dan terbatas," kata Gus Yaqut, sapaan akrabnya, saat rapat kerja bersama Komisi VIII di kompleks parlemen, Selasa (30/11).

Gus Yaqut akan memastikan ke depannya lebih berhati-hati saat berbicara termasuk dalam forum internal.

Dia menyatakan di era digital saat ini semua hal bisa beredar dengan mudah, bahkan dia mengibaratkan dinding pun bisa bicara.

"Karena kita tahu kamera bisa seenak-enaknya dan bisa beredar semudah-mudahnya, dinding bisa bicara, Pak, bisa jadi mulut, bisa jadi telinga," ucapnya.

Politisi PKB itu juga menyebutkan pernyataan dirinya bahwa Kemenag hadiah untuk NU itu disampaikan dalam forum internal yang diibaratkan sedang berbicara dengan istri.

"Seperti yang saya sampaikan ke beberapa media, kalau kita lagi sama istri saya bilang, 'di dunia ini milik kita berdua, yang lain cuma ngekos'. Itu kan bukan berarti yang lain kita tendang-tendang gitu, Pak," ujarnya.

Baca Juga: Video Viral yang Diduga Banser: Andaikan Negara Ini Bubar, yang Siap Memimpin Indonesia Itu Hanya NU

Sebelumnya, Anggota Komisi VIII DPR John Kenedy Azis kembali menyinggung pernyataan Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas soal Kemenag hadiah negara untuk NU beberapa waktu yang lalu telah menyakiti umat Islam.

"Banyak yang tergores, Pak Menteri. Akibat pernyataan Pak Menteri ini. Apa yang Pak Menteri ucapkan ini, sangat melukai hati umat Islam pada umumnya," tegas John Kenedy.

Pernyataan tersebut kembali disinggung John Kenedy saat rapat kerja di komisi bidang agama, itu lantaran menjadi bagian aspirasi masyarakat. (mcr8/jpnn)

Lihat Sumber Artikel di JPNN Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan JPNN. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab JPNN.

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini