Meta Izinkan Iklan Kripto di Facebook, dengan Persyaratan dan Kelayakan yang Diperluas

Meta Izinkan Iklan Kripto di Facebook, dengan Persyaratan dan Kelayakan yang Diperluas Kredit Foto: Unsplash/William Iven

Media sosial dan pasar metaverse Meta telah memperluas persyaratan kelayakan untuk menjalankan iklan cryptocurrency di Facebook, serta memberi perusahaan lebih banyak kelonggaran untuk memasarkan penawaran produk aset digital.

Meta mengumumkan Rabu (01/12) bahwa, akan mengakui 27 lisensi peraturan dari pengiklan, angka ini naik dari sebelumnya hanya tiga. Ini berarti lebih banyak aplikasi untuk menjalankan iklan cryptocurrency akan diterima. Perubahan tersebut tercermin dalam bagian 10 dari kebijakan periklanan Facebook yang diperbarui berjudul, “Produk dan Layanan Cryptocurrency.”

Baca Juga: Reli Sinterklas, Investor Berharap Harga Bitcoin Naik di Akhir Tahun dan Awal Tahun

Sebelum pembaruan ini, hanya sebagian kecil perusahaan kripto yang dapat beriklan di Facebook karena platform tersebut mengakui sejumlah kecil lisensi peraturan. Menurut kebijakan yang diperbarui, produk dan layanan kripto berikut sekarang dapat menerima izin tertulis untuk menjalankan iklan di Facebook:

  • Pertukaran mata uang kripto dan platform perdagangan
  • Layanan peminjaman dan peminjaman Cryptocurrency
  • Dompet mata uang kripto
  • Infrastruktur penambangan cryptocurrency

Selain itu, produk dan layanan yang terkait dengan teknologi blockchain, berita kripto, pendidikan, metode pembayaran, dan merchandise dapat diiklankan tanpa izin tertulis sebelumnya. Seorang juru bicara Meta mengkonfirmasi bahwa perubahan itu juga memengaruhi Instagram, yang dimiliki oleh perusahaan. 

Meta menjelaskan bahwa kebijakan yang diperbarui mencerminkan pematangan dan peningkatan regulasi industri kripto.

“Selama bertahun-tahun lanskap cryptocurrency telah matang dan stabil dan mengalami peningkatan peraturan pemerintah, yang telah membantu menetapkan tanggung jawab dan harapan yang lebih jelas untuk industri. Ke depannya, kami akan beralih dari menggunakan berbagai sinyal untuk mengonfirmasi kelayakan dan sebagai gantinya memerlukan salah satu dari 27 lisensi ini.”

Facebook berganti nama menjadi Meta pada bulan Oktober untuk mencerminkan ambisinya yang berkembang di luar media sosial tradisional. Perusahaan ini ingin membangun "metaverse" yang menghubungkan media sosial digital dengan dunia fisik.

Facebook awalnya melarang cryptocurrency dan iklan penawaran koin pada awal Januari 2018 karena kekhawatiran akan apa yang disebut “praktik promosi yang menipu.” Namun, sekitar enam bulan kemudian, perusahaan membalikan larangan menyeluruh pada iklan kripto tetapi mempertahankan daftar panjang produk dan layanan yang dilarang.

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini