Jika Bukan Miliki Konsekuensi Parah, WHO Mungkin Ogah Beber Peringatan Eksplisit Ini, Hati-hati!

Jika Bukan Miliki Konsekuensi Parah, WHO Mungkin Ogah Beber Peringatan Eksplisit Ini, Hati-hati! Kredit Foto: AP Photo/Ng Han Guan

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperingatkan pada Senin (29/11/2021) bahwa risiko global dari varian Omicron adalah "sangat tinggi" berdasarkan bukti awal. Organisasi itu mengatakan bahwa virus corona yang bermutasi dapat menyebabkan lonjakan dengan "konsekuensi yang parah."

Penilaian dari badan kesehatan PBB, yang dimuat dalam makalah teknis yang dikeluarkan untuk negara-negara anggota, merupakan peringatan terkuat dan paling eksplisit dari WHO tentang versi baru yang pertama kali diidentifikasi beberapa hari yang lalu oleh para peneliti di Afrika Selatan.

Baca Juga: Lompat ke Omicron, WHO Batal Pakai Xi karena Hormati Presiden China, Takut dengan Partai Komunis?

Seperti dilansir Associated Press, Selasa (30/11/2021), itu terjadi ketika banyak negara di seluruh dunia melaporkan kasus varian tersebut dan beralih ke aturan menutup pintu kedatangan luar negeri. Sementara itu para ilmuwan berlomba untuk mencari tahu betapa berbahayanya versi mutan itu.

Jepang mengumumkan akan melarang masuknya semua pengunjung asing, bergabung dengan Israel dalam melakukannya. Maroko melarang semua penerbangan masuk. Negara-negara lain, termasuk AS dan anggota Uni Eropa, telah melarang para pelancong yang datang dari Afrika selatan.

WHO mengatakan ada "ketidakpastian yang cukup besar" tentang varian omicron. Tetapi dikatakan bukti awal meningkatkan kemungkinan bahwa varian tersebut memiliki mutasi yang dapat membantunya menghindari respons sistem kekebalan dan meningkatkan kemampuannya untuk menyebar dari satu orang ke orang lain.

“Bergantung pada karakteristik ini, mungkin ada lonjakan COVID-19 di masa depan, yang dapat memiliki konsekuensi parah, tergantung pada sejumlah faktor, termasuk di mana lonjakan dapat terjadi. Risiko global secara keseluruhan ... dinilai sangat tinggi," papar WHO dalam keterangannya.

WHO menekankan bahwa sementara para ilmuwan mencari bukti untuk lebih memahami varian ini, negara-negara harus mempercepat vaksinasi secepat mungkin.

Meskipun tidak ada kematian terkait dengan omicron yang dilaporkan sejauh ini, sedikit yang diketahui secara pasti tentang varian tersebut, termasuk apakah itu lebih menular, lebih mungkin menyebabkan penyakit serius, atau lebih mampu menghindari vaksin.

Pekan lalu, panel penasihat WHO mengatakan kemungkinan besar akan menginfeksi kembali orang yang sudah pernah menderita COVID-19.

Para ilmuwan telah lama memperingatkan bahwa virus akan terus menemukan cara baru untuk mengeksploitasi kelemahan dalam upaya vaksinasi dunia, dan penemuannya di Afrika terjadi di benua di mana kurang dari 7% populasinya divaksinasi.

“Kemunculan varian omicron telah memenuhi, dengan cara yang tepat, prediksi para ilmuwan yang memperingatkan bahwa peningkatan penularan virus di daerah dengan akses terbatas ke vaksin akan mempercepat evolusinya,” kata Dr. Richard Hatchett, kepala departemen CEPI, salah satu pendiri inisiatif berbagi vaksin global COVAX yang didukung PBB.

Selanjutnya
Halaman

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini