Menhan: Kami Tahu Amerika Gelar Latihan Serangan Nuklir ke Muka Rusia

Menhan: Kami Tahu Amerika Gelar Latihan Serangan Nuklir ke Muka Rusia Kredit Foto: Sputnik/Mikhail Metzel

Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu pada Selasa (23/11/2021) menuduh pesawat pembom Amerika Serikat sedang melatih serangan nuklir di Rusia dari dua arah yang berbeda awal bulan ini. Pesawat telah datang dalam jarak 20 km (12,4 mil) dari perbatasan Rusia.

Moskow telah mencatat peningkatan signifikan dalam aktivitas pembom strategis AS. Menurutnya, pesawat telah melakukan 30 penerbangan dekat dengan Rusia bulan ini. Itu, kata dia, 2,5 kali lipat dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

Baca Juga: Situasi dengan Rusia Panas, Militer Ukraina Akhirnya Terima 2 Kapal Amerika

"Menteri pertahanan menggarisbawahi bahwa selama latihan militer AS 'Global Thunder', 10 pembom strategis Amerika berlatih meluncurkan senjata nuklir melawan Rusia dari arah barat dan timur," kata Shoigu seperti dikutip dalam pernyataan kementerian pertahanan, dilansir Reuters, Rabu (24/11/2021).

Shoigu secara khusus mengeluhkan apa yang dia katakan sebagai simulasi serangan nuklir AS terhadap Rusia awal bulan ini.

"Kedekatan minimum dengan perbatasan negara bagian kami adalah 20 km," katanya menambahkan.

Shoigu mengatakan bahwa unit pertahanan udara Rusia telah melihat dan melacak pembom strategis AS dan mengambil tindakan yang tidak ditentukan untuk menghindari insiden.

Tuduhan Moskow datang pada saat ketegangan tinggi dengan Washington atas Ukraina. Pejabat AS menyuarakan keprihatinan tentang kemungkinan serangan Rusia terhadap tetangga selatannya. 

Moskow pada gilirannya menuduh AS, NATO dan Ukraina berperilaku provokatif dan tidak bertanggung jawab, menunjuk pada pasokan senjata AS ke Ukraina, penggunaan pesawat tak berawak Turki oleh Ukraina terhadap separatis yang didukung Rusia di Ukraina timur, dan latihan militer NATO di dekat perbatasannya.

Baca Juga: Menakar Risiko Fatal Jika Perang Antara Rusia dan Ukraina Benar Terjadi

Namun, Pentagon mengatakan latihannya diumumkan secara terbuka pada saat itu dan mematuhi protokol internasional.

"Misi-misi ini diumumkan secara terbuka pada saat itu, dan direncanakan dengan cermat dengan (Komando Strategis), (Komando Eropa), sekutu dan mitra untuk memastikan pelatihan dan peluang integrasi maksimum serta kepatuhan terhadap semua persyaratan dan protokol nasional dan internasional," kata Letnan Kolonel Anton Semelroth, juru bicara Pentagon.

Para perwira tinggi militer Rusia dan AS, Kepala Staf Umum Valery Gerasimov dan Ketua Kepala Staf Gabungan Mark Milley, berbicara melalui telepon pada Selasa (23/11/2021) tetapi tidak ada pihak yang mengungkapkan isi percakapan tersebut.

Global Thunder, yang tahun ini menempatkan pembom B-52 berkemampuan nuklir AS melalui langkah mereka, adalah latihan nuklir dan komando tahunan Komando Strategis AS yang dirancang untuk menguji dan menunjukkan kesiapan kemampuan nuklir AS.

Presiden Vladimir Putin merujuk episode yang tampak secara singkat pekan lalu, mengeluhkan pembom strategis Barat yang membawa "senjata yang sangat serius" di dekat Rusia. Dia mengatakan Barat mengambil peringatan Moskow untuk tidak melewati "garis merah" terlalu enteng.

Shoigu membuat komentar dalam konferensi video dengan Menteri Pertahanan China Wei Fenghe. Dia mengatakan bahwa penerbangan pembom AS yang dekat dengan perbatasan timur Rusia juga merupakan ancaman bagi China.

"Dengan latar belakang ini, koordinasi Rusia-Cina menjadi faktor penstabil dalam urusan dunia," kata Shoigu.

Rusia dan China sepakat pada pertemuan mereka untuk meningkatkan kerja sama antara angkatan bersenjata mereka dalam hal latihan militer strategis dan patroli bersama, kata kementerian pertahanan.

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini