Kisah Orang Terkaya: Alexander Abramov, Konglomerat Baja, Pemilik Pertambangan Terbesar di Rusia

Kisah Orang Terkaya: Alexander Abramov, Konglomerat Baja, Pemilik Pertambangan Terbesar di Rusia Kredit Foto: Richest Russian/Alexander Abramov

Salah satu pengusaha paling sukses di Rusia, Alexander Abramov adalah salah satu orang terkaya di dunia. Ia memiliki kekayaan bersih USD7,7 miliar (Rp109 triliun, menurut Majalah Forbes (November 2021).

Bersama rekannya Roman Abramovich, Abramov memiliki salah satu perusahaan baja dan pertambangan terbesar di Rusia. 

Lahir pada tahun 1959, Abramov belajar di Institut Fisika dan Teknologi Moskow, lulus dengan pujian. Ia menerima gelar BA dalam Sains dan PhD dalam Fisika dan Matematika.

Baca Juga: Kisah Orang Terkaya: Simon Reuben, Konglomerat Properti yang Jadi Keluarga Terkaya di Inggris

Setelah lulus, Abramov bergabung dengan Institut Suhu Tinggi, salah satu laboratorium penelitian ruang angkasa dan pertahanan utama di FSU, naik ke posisi Wakil Kepala unitnya sebelum runtuhnya FSU.

Ketika dana penelitiannya habis, Abramov menilai realitas situasi ekonomi, dan memutuskan sudah waktunya untuk melangkah ke dunia bisnis. Tanpa koneksi politik atau sumber keuangan, Abramov memanfaatkan pengetahuannya tentang industri baja dan kontak yang telah dia buat sebagai ilmuwan untuk memanfaatkan awal terjunnya ke dalam perdagangan logam.

Pada awal 1990-an, perdagangan logam adalah profesi yang relatif mudah dan memberikan perputaran uang yang cepat. Pada tahun 1992, ia pun akhirnya mendirikan EvrazMetal, yang kemudian menjadi Evraz-Holdings, dan menjadi sangat sukses mengekspor batu bara dan logam dari Siberia dan Ural.

Pada akhir 1990-an, perdagangan logam menderita karena ekonomi yang goyah, dan banyak pemilik perusahaan perdagangan termasuk Abramov berhutang banyak kepada produsen. Abramov mulai menukar utang dengan saham di perusahaan baja, seperti pabrik baja Nizhny Tagil. Dia membeli tambang batu bara dan perusahaan baja yang gagal dengan sedikit uang, termasuk perusahaan AS Oregon Steel dan Claymont Steel.

Sementara gelombang pertama investor Rusia merebut setiap semua aset yang bisa mereka dapatkan, Abramov mengadopsi taktik yang lebih menentukan. Dia ingin memonopoli baja dan selalu mencari perusahaan yang akan terlibat dalam sinergi.

Dengan menggunakan kontak dagang lamanya di antara para bos tambang batu bara, ia diperkenalkan dengan Aman Tuleev, gubernur Kemerovo, rumah bagi tambang batu bara Rusia. Abramov tertarik pada dua pabrik yang bangkrut pada tahun 1998. Sayangnya, para pekerja tidak dibayar gajinya menjadi lebih baik.

Dalam satu tahun pemogokan pecah. Sebuah kesepakatan dibuat antara keduanya. Tuleev ditugaskan untuk mempekerjakan manajer yang setia kepada Evraz Holding untuk menjalankan pabrik baja dan Abramov bertanggung jawab atas gaji dan pajak.

Usaha baru itu pun berhasil dan dia segera memperoleh kepemilikan lebih banyak pabrik baja yang tenggelam dalam utang. Lalu, ia pun menunjuk manajer baru dan menepati janjinya dengan membayar upah yang adil dan tepat waktu. Dia juga meningkatkan produksi dengan menghilangkan tungku perapian terbuka yang sudah usang dan memperkenalkan teknologi modern secara bergantian.

Alhasil, di bawah tangan dingin Abramov, dia menghasilkan banyak uang dalam bisnis baja serta perdagangan logam, batu bara, dan bijih dengan Ural dan Siberia. Setelah krisis ekonomi Rusia tahun 1998, Evraz Holding di bawah bimbingan Abramov telah menjadi produsen baja terkemuka di Rusia.

Pada 2017, ia dan mitra Roman Abramovich dan Alexander Frolov membeli 24,5% saham di Transcontainer, operator kereta api kontainer terbesar Rusia.

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini