Armada Perang Rusia dan China Kompak Kitari Jepang, Pakar Anggap Sebuah Masalah Besar karena...

Armada Perang Rusia dan China Kompak Kitari Jepang, Pakar Anggap Sebuah Masalah Besar karena... Kredit Foto: AP Photo/US Navy/Jason Tarleton

Sebuah latihan angkatan laut bersama China dan Rusia, di mana armada 10 kapal perang menyelesaikan lingkaran dekat di sekitar pulau utama Jepang, telah disebut-sebut oleh kedua negara sebagai sarana untuk memastikan stabilitas di wilayah yang bergejolak.

Tetapi para analis mengatakan latihan tersebut kemungkinan akan memiliki efek sebaliknya. Hal itu berpotensi menyalakan kembali ketegangan regional dan meningkatkan klaim oleh pemerintah Jepang bahwa mereka perlu meningkatkan pengeluaran militer untuk melawan agresi China.

Baca Juga: Partai Komunis China di PBB Rayakan Ulang Tahun ke-50 Ternyata Memperingati...

Pelayaran tersebut, mengutip CNN, Selasa (26/10/2021) yang disebut sebagai patroli angkatan laut gabungan China-Rusia pertama di Pasifik barat. Kapal-kapal berlayar melalui Selat Tsugaru yang memisahkan pulau utama Jepang dan pulau utara Hokkaido, sebelum menuju ke pantai timur negara itu dan kemudian kembali ke China melalui Selat Osumi di lepas pulau Kyushu di Jepang selatan.

Meskipun kapal asing diizinkan berlayar melalui selat Osumi dan Tsugaru, yang keduanya dianggap sebagai perairan internasional, manuvernya diawasi secara ketat di Jepang.

"Ini akan memperkuat kesimpulan bahwa Jepang telah menarik bahwa China berpotensi menghadirkan ancaman bagi Jepang dan oleh karena itu harus meningkatkan pengeluaran pertahanannya sendiri dan kesiapan untuk menghadapinya," kata Drew Thompson, mantan pejabat Departemen Pertahanan (Pentagon) Amerika Serikat dan seorang pejabat Departemen Pertahanan Amerika Serikat mengunjungi rekan peneliti senior di Sekolah Kebijakan Publik Lee Kuan Yew di Universitas Nasional Singapura.

Dalam sebuah pernyataan pada Senin (25/10/2021), Kementerian Pertahanan Jepang menggambarkan latihan tersebut, yang berlangsung sepanjang pekan lalu, sebagai "tidak biasa."

Armada China-Rusia terdiri dari lima kapal perang dari masing-masing negara, dengan campuran kapal perusak, fregat, korvet, dan kapal pendukung.

Militer China mengatakan kedua angkatan laut berpisah di Laut China Timur pada Sabtu (23/10/2021).

“Latihan bersama dan pelayaran bersama telah mengembangkan lebih lanjut kemitraan koordinasi strategis komprehensif China-Rusia untuk era baru, dan secara efektif meningkatkan kemampuan operasi bersama kedua belah pihak, yang kondusif untuk bersama-sama menjaga stabilitas strategis internasional dan regional,” Laksamana Muda Bai Yaoping dari Komando Teater Utara Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) dan wakil komandan angkatan laut mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan tujuan dari patroli bersama adalah untuk "menunjukkan bendera negara Rusia dan China, menjaga perdamaian dan stabilitas di kawasan Asia-Pasifik dan juga melindungi fasilitas kegiatan ekonomi maritim kedua negara."

Penumpukan militer Jepang

Ketegangan antara China dan Jepang telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir, di tengah langkah Beijing untuk menegaskan kedaulatan atas pulau-pulau yang dikuasai Jepang.

China juga telah meningkatkan tekanan militernya di dekat Taiwan, mengirim lusinan pesawat tempur ke dekat pulau itu. Pejabat Jepang sebelumnya telah mengikat situasi keamanan di Taiwan ke Jepang, mencatat bahwa 90% dari energi Jepang diimpor melalui daerah sekitar Taiwan.

Selanjutnya
Halaman

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini