Apa Perbedaan Antara Sosialisme dan Komunisme?

Apa Perbedaan Antara Sosialisme dan Komunisme? Kredit Foto: Getty Images

Uni Soviet adalah negara komunis pertama di dunia, jadi mengapa nama resminya Uni Republik Sosialis Soviet (USSR)? Apakah sosialisme dan komunisme sebenarnya sama?

Ya dan tidak, kata Norman Markowitz, seorang profesor sejarah di Universitas Rutgers yang telah mengajar kursus tentang sejarah sosialisme dan komunisme selama 40 tahun terakhir.

Baca Juga: Xi Jinping Tuntun China Balik ke Sosialisme Setelah Berpegang dalam Kapitalisme

"'Manifesto Komunis,' yang diterbitkan oleh Karl Marx dan Friedrich Engels pada tahun 1848, menjadi dasar dari sosialisme dan komunisme," kata Markowitz, tetapi jelas ada perbedaan antara rezim komunis otoriter seperti Uni Soviet dan China, dan jauh lebih demokratis bentuk sosialisme yang dipraktikkan di negara-negara seperti Swedia, Kanada, dan Bolivia.

Untuk memahami perbedaan antara sosialisme dan komunisme, sebagaimana dikutip Warta Ekonomi dari laman HowStuffWorks, Jumat (22/10/2021), kita harus mulai dengan musuh bersama mereka: kapitalisme.

Kapitalisme dan Perjuangan Kelas

Marx dan Engels memandang keseluruhan sejarah manusia sebagai "sejarah perjuangan kelas". Di Roma kuno, ada bangsawan, plebeian, dan budak. Dalam masyarakat feodal, ada tuan, magang dan budak. Pada abad ke-18, revolusi politik dan ekonomi di Inggris, Amerika dan Prancis telah menghapus feodalisme dan menggantikannya dengan kapitalisme.

"Pada tahun 1820-an dan 1830-an, kapitalisme telah menghasilkan dunia kemajuan dan kemiskinan," kata Markowitz, yang berarti bahwa Revolusi Industri dan penciptaan ekonomi pasar bebas telah sangat menguntungkan kelas kaya, yang memiliki pabrik dan pertanian ("alat produksi"), sementara membiarkan pekerja rata-rata bahkan lebih buruk daripada budak feodal.

Marx dan Engels membagi dunia modern menjadi dua kelas: borjuasi yang memiliki alat-alat produksi, dan proletariat atau kelas pekerja.

Kapitalisme, dengan penekanannya pada tenaga kerja murah, telah menciptakan jurang pemisah yang semakin lebar antara borjuasi dan proletariat, sebuah masalah yang hanya dapat diselesaikan dengan membongkar sepenuhnya sistem ekonomi-politik yang menciptakannya.

Kebangkitan Sosialisme

Yang penting untuk ditunjukkan adalah bahwa Marx dan Engels bukanlah yang pertama memiliki ide-ide ini. Mereka adalah yang terbaru dalam barisan panjang ahli teori ekonomi dan politik yang semuanya diidentifikasi sebagai sosialis.

Sosialisme sebagai sebuah gerakan dimulai pada awal abad ke-19 dengan para pemikir seperti Henri de Saint-Simon, Robert Owen dan Charles Fourier. Muak dengan ketidaksetaraan yang diciptakan oleh kapitalisme dan persaingan, sosialis awal mengusulkan pembentukan kolektif pekerja dengan kepemilikan bersama atas properti, pertanian, dan pabrik.

"Dari tahun 1820-an hingga 1840-an, ada berbagai gerakan sosialis berbeda yang menarik pekerja, petani, dan intelektual teralienasi," kata Markowitz, "dan segala macam rencana dan program untuk membangun kolektif sosialis."

Owen, seorang industrialis Skotlandia yang kaya, bahkan mendirikan sebuah komunitas bernama New Harmony di Indiana pada tahun 1825, yang akhirnya gagal.

Sosialisme, baik dulu maupun sekarang, menganjurkan kerja sama daripada persaingan, dengan menentang ekonomi pasar yang tidak dibatasi. Di bawah sistem sosialis, warga negara membayar pajak penghasilan tinggi sebagai imbalan atas akses gratis ke program dan layanan yang dijalankan pemerintah.

Dalam beberapa model sosialis, semua industri dan alat produksi adalah milik negara, sementara model lain memungkinkan kepemilikan swasta atas bisnis dengan kontrol publik atas sektor-sektor tertentu seperti perawatan kesehatan, energi, pendidikan, dan transportasi. Tujuan sosialisme adalah untuk menciptakan masyarakat yang lebih egaliter.

Selanjutnya
Halaman

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini