Terkesan Ngeledek, Kata Pakar Agresi China atas Taiwan Nguji Mental Pemerintahan Joe Biden

Terkesan Ngeledek, Kata Pakar Agresi China atas Taiwan Nguji Mental Pemerintahan Joe Biden Kredit Foto: AP Photo/Manuel Balce Ceneta

“AS baru saja menunjukkan kepada dunia bahwa ia tidak mampu atau tidak mau menghadapi musuh kecil di Afghanistan dengan senjata yang sangat mendasar,” tulis Global Times yang dikendalikan negara.

"Jadi di masa depan, ketika mendesak sekutunya untuk menantang kekuatan besar seperti China dan Rusia, sangat sedikit yang akan mengikuti."

Baca Juga: Rusia Serukan Pemerintah Afghanistan yang Inklusif dalam Pembicaraan dengan Taliban

Heino Klinck, mantan wakil asisten menteri pertahanan untuk Asia Timur, mencatat bahwa agresi telah mendahului penarikan, tetapi dia yakin itu memberi narasi kelemahan AS.

"Kami telah melihat peningkatan yang nyata dalam agresivitas dan ketegasan China selama setahun terakhir, jadi Anda bisa berargumen bahwa ini bukan sesuatu yang baru dan terkait dengan penarikan dari Afghanistan, meskipun penarikan dari Afghanistan memberi makan narasi Tiongkok tentang penurunan kekuatan AS yang tak terhindarkan, " dia berkata.

Dia memperingatkan bahwa kegagalan AS untuk mendukung Taiwan dapat lebih merusak reputasi AS di luar negeri.

"Jika komitmen AS ke Taiwan goyah, itu akan mengirim sinyal ke seluruh dunia bahwa bencana Afghanistan akan kalah jika dibandingkan," katanya.

Itu adalah penilaian yang dibagikan oleh Anderson: "[Orang China] tentu saja mencoba membuat narasi dan mempromosikan dan melanjutkan narasi bahwa Amerika Serikat adalah sekutu dan mitra yang tidak dapat diandalkan, dan itu perlu dilawan."

Isaac Stone Fish, CEO Strategy Risks, sebuah perusahaan yang mengukur risiko China, mengatakan kepada Fox bahwa agresi baru-baru ini tampaknya dimaksudkan "untuk menguji tekad AS untuk membela Taiwan, dan Beijing tampaknya mengumpulkan informasi tentang di mana garis merah AS dan ke arah yang lebih rendah. sejauh mana garis merah Taiwan juga."

Stone Fish, bagaimanapun, meremehkan pentingnya penarikan AS dan perubahan administrasi AS terhadap situasi Taiwan, dan sebaliknya mengatakan masalah domestik dan politik di Beijing adalah faktor yang lebih besar.

"Seperti banyak hal yang terkait dengan China, ini lebih berkaitan dengan perubahan politik China daripada perubahan politik AS, dan hampir pasti terkait erat dengan kemungkinan transisi kekuasaan pada 2022 dan cara Xi mengirim sinyal ke negara lain. anggota elit politik,” katanya.

Dia juga mengangkat kemungkinan bahwa Beijing melihat penarikan dari Afghanistan bukan sebagai tanda kelemahan, tetapi sebagai cara bagi AS untuk dapat lebih memfokuskan sumber dayanya untuk melawan China.

Baik pemerintahan Trump dan Biden telah berusaha untuk memproyeksikan kekuatan pada pertanyaan tentang Taiwan. Nicholas Burns, calon Presiden Biden untuk duta besar China, mengatakan kepada anggota parlemen pada hari Rabu bahwa tindakan Beijing terhadap Taiwan "sangat tidak pantas" dan bahwa AS harus "menentang tindakan sepihak yang merusak status quo dan merusak stabilitas kawasan."

“Pemerintahan Biden sebagian besar melanjutkan kebijakan dan prioritas yang dilembagakan dan ditetapkan oleh pemerintahan Trump,” kata Klinck. "Dalam beberapa hal mereka bahkan berlipat ganda."

Selanjutnya
Halaman

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini