Pemkot Moskow Umumkan Lockdown Seminggu di Tengah Kematian yang Meningkat

Pemkot Moskow Umumkan Lockdown Seminggu di Tengah Kematian yang Meningkat Kredit Foto: Antara/REUTERS/Alexey Malgavko

Pemerintah Moskow telah mengumumkan penutupan atau lockdown selama seminggu untuk sebagian besar layanan yang tidak penting (non esensial) mulai 28 Oktober, ketika Rusia mencatat jumlah kematian dan infeksi virus corona harian tertinggi sejak awal pandemi.

"Situasi di Moskow terus berkembang dalam skenario terburuk ... Dalam beberapa hari mendatang, kita akan mencapai puncak bersejarah dalam pertempuran virus corona," kata wali kota Moskow, Sergei Sobyanin, dalam sebuah pernyataan pada Kamis (21/10/2021) menjelaskan keputusannya untuk memperkenalkan tindakan tersebut.

Baca Juga: Setelah Menunggu 262 Hari, Melbourne Akhirnya Cabut Lockdown, Pemkot Buka-bukaan Alasannya

Di bawah langkah-langkah baru, semua toko, sekolah, dan pusat kebugaran yang tidak penting akan ditutup. Restoran dan kafe akan dapat beroperasi sebagai takeaway, sementara teater dan museum akan memerlukan bukti vaksinasi atau pemulihan Covid-19.

Sehari sebelumnya, presiden Rusia, Vladimir Putin, mengumumkan libur nasional selama seminggu mulai 30 Oktober untuk menghentikan penyebaran infeksi.

Rusia telah berulang kali memecahkan angka kematian dan infeksi Covid yang tertinggi sepanjang masa selama tiga minggu terakhir, dengan hanya sepertiga dari negara itu yang divaksinasi penuh.

Saat ini melaporkan lebih dari 1.000 kematian setiap hari, tertinggi kedua di dunia setelah AS. Perhitungan berdasarkan data kematian yang tersedia untuk umum menunjukkan kelebihan jumlah kematian antara awal pandemi dan Agustus tahun ini hampir 660.000.

Pada Kamis seorang ilmuwan senior pemerintah memperingatkan infeksi Rusia dapat semakin meningkat setelah beberapa kasus varian baru virus corona AY.4.2 Delta terdeteksi di negara itu. Pejabat di Inggris mengatakan mereka memantau dengan cermat varian tersebut karena para ilmuwan percaya itu bisa lebih menular.

Langkah-langkah yang diperkenalkan oleh Sobyanin merupakan aturan virus corona paling ketat di Moskow sejak musim semi tahun lalu. Kremlin telah berulang kali menghindari mendorong pembatasan yang sangat tidak populer, meskipun negara itu mencatat infeksi Covid yang tinggi selama berbulan-bulan.

Sebuah jajak pendapat yang diterbitkan pada Rabu (20/10/2021) mengatakan mayoritas pemilik bisnis Rusia menentang pembatasan baru, dengan alasan masalah ekonomi.

Selanjutnya
Halaman

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini