Pakar Nilai Uji Coba Rudal Hipersonik China Mustahil Picu Perlombaan Senjata, tapi Lebih...

Pakar Nilai Uji Coba Rudal Hipersonik China Mustahil Picu Perlombaan Senjata, tapi Lebih... Kredit Foto: Reuters/Yuri Gripas

Uji coba rudal hipersonik berbasis ruang angkasa China pada Agustus tidak mungkin memicu perlombaan senjata, tetapi dapat memengaruhi upaya Gedung Putih dan Departemen Pertahanan (Pentagon) untuk membentuk strategi pertahanan rudal dan postur nuklir baru, kata para ahli.

Para pejabat tinggi militer memberi petunjuk pada akhir musim panas dan awal musim gugur bahwa mereka mengetahui peristiwa ini, yang pertama kali dilaporkan oleh Financial Times, sedang terjadi.

Baca Juga: Gawat! Amerika Akui Pentagon Tidak Tahu Cara Bertahan Melawan Rudal Hipersonik China

Jenderal Glen VanHerck, kepala Komando Utara Amerika Serikat, dalam pidatonya di Simposium Pertahanan Luar Angkasa dan Rudal di Huntsville, Alabama, pada bulan Agustus, secara singkat menyebutkan China "baru saja menunjukkan" kendaraan hipersonik yang "sangat cepat".

Pada saat itu, dia mengatakan dia tidak dapat memberikan detail lebih lanjut, tetapi mencatat bahwa demonstrasi tersebut akan menantang sistem peringatan ancaman saat ini.

Dan Sekretaris Angkatan Udara baru Frank Kendall mengatakan kepada wartawan bulan lalu di konferensi tahunan Asosiasi Angkatan Udara AS bahwa China memiliki kemampuan untuk melakukan serangan global dari luar angkasa.

Berdasarkan laporan berita, China tampaknya telah menggabungkan Sistem Pengeboman Orbital Fraksional, atau FOBS, dengan senjata hipersonik.

“Kombinasi kedua teknologi tersebut menciptakan dua masalah untuk kemampuan deteksi dan pelacakan kami,” Patty-Jane Geller, seorang analis kebijakan untuk pencegahan nuklir dan pertahanan rudal di Heritage Foundation, mengatakan kepada Defense News, dikutip Jumat (22/10/2021).

Yang pertama adalah bahwa AS dapat mendeteksi peluncuran roket dan rudal yang paling besar, tetapi mungkin tidak dapat melacak kendaraan luncur di seluruh orbitnya atau bahkan melihat sistem orbital China dipersenjatai dengan sesuatu seperti senjata hipersonik nuklir, katanya.

Masalah kedua adalah bahwa begitu senjata itu “di-deorbit” atau dikerahkan dari sistem, maka AS harus berurusan dengan pelacakan senjata hipersonik, “yang merupakan masalah yang telah kita hadapi karena senjata hipersonik terbang di ketinggian rendah di jelas kecepatannya sangat cepat dan dapat bermanuver ke targetnya, membuat pelacakan menjadi sangat sulit, ”tambah Geller.

Meskipun dia mencatat itu hanya ujian, Geller mengatakan implikasinya bisa signifikan. Meskipun China tidak secara eksplisit mengembangkan doktrin tentang serangan pendahuluan, tes tersebut menunjukkan bahwa China sedang memikirkan kemungkinan mengingat bahwa China sedang bereksperimen dengan kemampuan yang dapat menghindari radar peringatan dini.

Namun, “ini pada dasarnya tidak mengubah stabilitas atau pencegahan strategis,” Ankit Panda, seorang rekan senior dalam program kebijakan nuklir di Carnegie Endowment for International Peace, mengatakan kepada Defense News.

“Orang Amerika tidak menyukainya, tetapi cara pencegahan paling stabil adalah jika masing-masing pihak rentan terhadap yang lain.”

Selanjutnya
Halaman

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini