Kejutan! China dan Rusia Unggul Jauh di Depan Amerika dalam Perlombaan Senjata Hipersonik

Kejutan! China dan Rusia Unggul Jauh di Depan Amerika dalam Perlombaan Senjata Hipersonik Kredit Foto: Reuters/Thomas Peter

Tiga negara berada dalam hyperdrive untuk mengembangkan dan memperkenalkan sistem rudal hipersonik untuk menambah persenjataan mereka yang sudah mengejutkan.

Amerika Serikat, Rusia, dan China saling mendorong untuk membangun versi canggih dari kendaraan luncur hipersonik (HGV) yang didorong roket yang lebih cepat atau rudal jelajah hipersonik (HCM) yang meluncur dengan gelombang kejutnya sendiri.

Baca Juga: Gawat! Amerika Akui Pentagon Tidak Tahu Cara Bertahan Melawan Rudal Hipersonik China

Kendaraan hipersonik bergerak dengan kecepatan lima kali kecepatan suara atau lebih dan masih dapat bermanuver untuk menghindari halangan apa pun. Hal ini membuat kendaraan hipersonik, membawa senjata, lompatan kuantum di atas ICBM --rudal balistik antarbenua, dalam hal kecepatan serta kontrol yang efektif.

Meskipun ICBM dapat mencapai kecepatan hipersonik saat masuk kembali dari luar angkasa, mereka telah mengatur busur dan dapat dicegat. Sebaliknya, senjata hipersonik bermanuver secara aerodinamis, sehingga jalur terbangnya tidak sepanjang garis yang dapat diprediksi.

Jika seseorang mengingat kembali film Hollywood tahun 1996, Independence Day, orang akan ingat bahwa kapal induk alien dalam film tersebut menggunakan satelit bumi untuk memantulkan sinyal yang disinkronkan ke kapal penyerang mereka yang melayang di atas ibu kota yang berbeda di dunia.

Premis yang dijelaskan dalam film mengikuti logika bahwa karena satelit membentuk konstelasi di sekitar bumi, sinyal yang diteruskan dari satu ke yang lain dapat disinkronkan ke saat yang tepat ketika serangan alien dapat diluncurkan sebagai lawan dari kapal induk yang langsung mengirim sinyal karena dalam hal ini sinyal tidak akan membengkok ke massa melingkar bumi dan tidak akan mencapai setengah gaya menyerang.

Selain film fiksi ilmiah, memiliki konstelasi di orbit rendah di atas bumi memberikan pengontrol konstelasi akses instan ke setiap titik pada massa melingkar bumi. Konstelasi satelit seperti itu akan memiliki banyak manfaat. Dalam artikel sebelumnya, saya telah menulis tentang keuntungan yang akan diperoleh China dari konstelasi 138-satelit Jilin-1.

Sekarang, militer AS sedang menyiapkan konstelasi satelitnya sendiri sebagai bagian dari pertahanan luar angkasanya yang khusus untuk ancaman dari sistem rudal hipersonik China yang potensial.

Ancaman itu tiba-tiba menjadi sangat nyata pada 17 Oktober 2021, ketika Financial Times melaporkan bahwa China telah menguji coba rudal hipersonik berkemampuan nuklir. Laporan FT mengatakan bahwa "China menguji rudal hipersonik berkemampuan nuklir pada Agustus yang mengelilingi dunia sebelum melaju menuju targetnya, menunjukkan kemampuan luar angkasa canggih yang mengejutkan intelijen AS."

China, bagaimanapun, membantah bahwa mereka telah menguji senjata; konferensi pers reguler Kementerian Luar Negeri China pada 18 Oktober membahas masalah tersebut, menyatakan bahwa itu sebenarnya adalah tes rutin teknologi untuk menggunakan kembali kendaraan luar angkasa.

Selanjutnya
Halaman

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini