Citra Satelit Tampilkan Drone Baru China yang Diciptakan dari Bekas Jet Tempur Soviet

Citra Satelit Tampilkan Drone Baru China yang Diciptakan dari Bekas Jet Tempur Soviet Kredit Foto: EurAsian Times

China untuk pertama kalinya memamerkan jet tempur era 1950-an yang telah pensiun yang telah diubah menjadi pesawat nirawak atau drone, dengan foto satelit dari dua pangkalan pantai timurnya di dekat Taiwan menunjukkan sejumlah besar jet di lokasi.

Komando Teater Timur Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) menerbitkan foto-foto dua Shenyang J-6 di akun media sosial Weibo selama posting tentang upacara yang menandai dimulainya siklus pelatihan untuk paruh kedua tahun 2021 untuk brigade pelatihan.

Baca Juga: Mengkhawatirkan, Citra Satelit Tangkap Gambar Drone Predator China di Perbatasan India

Foto-foto itu diambil di lapangan terbang yang tidak diketahui, dengan upacara tersebut juga termasuk spanduk untuk acara tersebut yang diubah secara digital untuk menghilangkan identitas brigade pelatihan. Nomor seri lima digit pada J-6 yang akan mengidentifikasi unit milik mereka juga telah diburamkan secara digital.

Praktik mengaburkan nomor seri ini, yang dapat digunakan untuk mengidentifikasi unit yang ditugaskan pada pesawat, adalah hal biasa untuk gambar yang dirilis secara resmi dari pesawat Angkatan Udara PLA, menunjukkan bahwa J-6 masih dalam layanan aktif.

Kedua pesawat dibiarkan tidak dicat, meskipun keduanya membawa tiga cantelan untuk penyimpanan eksternal di setiap sayap.

J-6 adalah salinan China dari pencegat Mikoyan-Gurevich MiG-19 Soviet, yang versi berawaknya secara resmi pensiun dari layanan PLAAF pada tahun 2010. Pada saat itu, tipe itu dianggap usang oleh semua tindakan, dengan dasar J- 6 bahkan tidak dilengkapi dengan radar.

Sejak itu, banyak J-6 telah terlihat pada citra satelit dari dua pangkalan udara di provinsi pesisir China di seberang Taiwan. Badan pesawat di pangkalan ini, Liancheng di provinsi Fujian dan Yangtang-li, yang juga dikenal sebagai Xingning, di provinsi tetangga Guangdong, diparkir dalam barisan rapi di pangkalan udara.

Laporan muncul dari tahun 2013 bahwa China telah mengubah tipe menjadi pesawat tak berawak, untuk digunakan baik sebagai umpan untuk membanjiri pertahanan udara musuh dengan jumlah mereka yang banyak atau sebagai pesawat tempur tak berawak yang belum sempurna.

Sebuah foto satelit Liancheng, yang diambil pada 15 September dan diberikan kepada Defense News oleh Planet Labs, menunjukkan 50 J-6 pada kelompok tersebut, dengan sembilan di antaranya digambarkan di sebelah landasan pacu pangkalan sepanjang 7.830 kaki.

Citra yang diperbarui untuk Xingning tidak tersedia, namun citra satelit yang diambil pada April 2020 menunjukkan 29 J-6 di pangkalan, dengan citra satelit lama dari pangkalan yang dipublikasikan di Google Earth menunjukkan pesawat meluncur di darat pada Maret 2013, Oktober 2014, dan sebagai baru-baru ini pada Desember 2018.

Mereka juga telah terlihat di berbagai bagian pangkalan dalam foto satelit yang diambil selama bertahun-tahun, lebih lanjut menunjukkan bahwa pesawat ini aktif dan belum pernah mengalami mothball.

Liancheng dan Xingning berjarak sekitar 275 mil dari Taiwan, menempatkan pulau berpemerintahan sendiri yang dilihat China sebagai provinsi nakal itu berada dalam jangkauan J-6. China belum secara resmi mengakui adanya konversi J-6 menjadi pesawat tanpa awak.

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini