Grim Reapernya Musuh: Kepala CIA Legendaris Iran Dipaksa untuk Pensiun

Grim Reapernya Musuh: Kepala CIA Legendaris Iran Dipaksa untuk Pensiun Kredit Foto: AP/Carolyn Kaster

Pada 2015, serangan pesawat tak berawak CIA secara keliru menewaskan seorang warga sipil Amerika dan seorang warga sipil Italia di Pakistan. Beberapa pejabat percaya bahwa, bagi Brennan, ini adalah pukulan terakhir. D'Andrea dibebaskan dari kepemimpinan operasi kontraterorisme.

"Sepanjang karir CIA-nya yang panjang dan terhormat, Mike D'Andrea adalah seorang profesional intelijen yang sangat berbakat dan berdedikasi yang bertanggung jawab atas beberapa keberhasilan kontraterorisme paling signifikan di tahun-tahun setelah 9/11," kata Brennan dalam sebuah pernyataan kepada Yahoo News.

D'Andrea bisa saja pensiun. Tapi dia menunggu waktunya dalam posisi yang dibebankan dengan meninjau operasi rahasia CIA yang sudah berlangsung, pekerjaan yang mantan rekan katakan adalah pengurangan yang jelas dari peran sebelumnya.

Pemerintahan Trump, yang ingin bersikap keras terhadap Iran, memberikan peluang baru. Pada tahun 2017, D'Andrea dipilih untuk memimpin Pusat Misi Iran CIA, yang didirikan di bawah kepemimpinan Direktur Mike Pompeo saat itu. D'Andrea mengawasi program yang berfokus pada menjalankan operasi rahasia yang agresif terhadap Teheran, kata mantan pejabat.

CIA baru-baru ini mengumumkan akan memindahkan operasi Iran kembali ke pusat misi Timur Tengahnya yang lebih luas sebagai bagian dari perombakan birokrasi yang lebih besar. Direkturnya sekarang pensiun bersama dengan itu.

Bagi banyak pejabat CIA, warisan D'Andrea tetap aman. "Yang akan saya tekankan adalah: Amerika adalah tempat yang lebih aman karena Mike D'Andrea," kata mantan pejabat senior CIA lainnya, yang memuji dia karena terus menekan al-Qaida. "Orang-orang ini tidak bisa menjulurkan kepala mereka untuk menarik napas tanpa dipukul."

Tampilkan Semua
Halaman

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini