Grim Reapernya Musuh: Kepala CIA Legendaris Iran Dipaksa untuk Pensiun

Grim Reapernya Musuh: Kepala CIA Legendaris Iran Dipaksa untuk Pensiun Kredit Foto: AP/Carolyn Kaster

Itu adalah hari paling mematikan bagi CIA dalam beberapa dekade, dan banyak pejabat badan menyalahkan D'Andrea. Dia “menempatkan stafnya dengan orang-orangnya, dengan cara yang sama sekali tidak pantas,” kata seorang mantan pejabat senior CIA. Beberapa percaya kepala pangkalan CIA di Khost tidak memiliki pengalaman operasional yang diperlukan.

Lebih buruk lagi, beberapa pejabat percaya, adalah cara D'Andrea melampaui batas-batas penting dalam mengelola penanganan agen Yordania oleh CIA. “Dia berada di rerumputan yang memberikan arahan taktis, dan itu memutus rantai komando di Kabul dan Amman,” kata mantan pejabat yang sama.

Meskipun beberapa orang mengatakan D'Andrea melunak seiring bertambahnya usia, bahkan penggemar mantan kepala kontraterorisme CIA mengatakan dia bisa kasar dan berduri — kualitas yang kadang-kadang menyebabkan pertempuran birokrasi yang memar di dalam dan di luar kantor pusat agen di Langley, Va., dan akhirnya memadamkan semangatnya. peluang pada kenaikan yang diinginkan lama untuk pekerjaan wakil direktur operasi (DDO), posisi peringkat tertinggi dalam layanan klandestin CIA, kata mantan pejabat.

Selama pemerintahan Obama, D'Andrea bentrok berulang kali dengan John Brennan ketika Brennan menjalankan upaya kontraterorisme Gedung Putih, menurut mantan pejabat.

Kemudian, pada 2013, Brennan diangkat menjadi direktur CIA. “Itu benar-benar kacau, ketika Brennan datang untuk menjadi direktur,” kenang seorang mantan pejabat senior CIA. Itu adalah "paku terakhir di peti mati" untuk impian D'Andrea menjadi DDO, kata mantan pejabat itu.

D'Andrea dan pejabat senior CIA lainnya, seorang Rusia dan spesialis kontra-intelijen, terlibat dalam kompetisi "olahraga darah" untuk pekerjaan itu, kenang mantan pejabat senior agensi lainnya.

“Sepertinya Anda tidak bisa memilih satu atau yang lain,” kata orang ini. Jadi Brennan tidak memilih keduanya. Kandidat DDO lainnya pensiun, mengingat mantan pejabat ini — tetapi D'Andrea tetap bertahan.

Selanjutnya
Halaman

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini