Kisah Perusahaan Raksasa: Didirikan Raja Portugis, Banco do Brasil Sukses Jadi Perbankan Kelas Atas

Kisah Perusahaan Raksasa: Didirikan Raja Portugis, Banco do Brasil Sukses Jadi Perbankan Kelas Atas Kredit Foto: Wikimedia Commons

Banco do Brasil, bank formal pertama di Brasil dan bank bergaya modern pertama di Amerika Latin, yang menjadi satu dari sekian perusahaan raksasa, menurut Fortune Global 500.

Mengutip Encyclopedia, bank ini didirikan pada tahun 1808 setelah Raja Portugis Dom João VI mendirikan istananya di Rio de Janeiro. Sebagai lembaga campuran di bawah kendali negara, Banco do Brasil berfungsi sebagai bank komersial, agen fiskal pemerintah, dan bank penerbit pertama Brasil.

Baca Juga: Kisah Perusahaan Raksasa: Awalnya Menjual 50 Ayam, Tyson Foods Kini Produsen Daging Terbesar Kedua

Bank menyadari keuntungan besar tetapi memainkan peran komersial yang tidak memadai karena berkonsentrasi pada pembiayaan defisit pemerintah. Ini sangat memperluas masalah mata uangnya, terutama untuk membiayai perang Brasil di Banda Oriental (sekarang Uruguay) antara tahun 1825 dan 1828.

Ketika Dom João meninggalkan Brasil ke Portugal pada tahun 1821, ia mengambil semua logam mulia yang mendukung masalah bank. Banco do Brasil pertama ini terhuyung-huyung dan akhirnya ditutup pada tahun 1829.

Banco do Brasil kedua didirikan di Rio pada tahun 1851 oleh pengusaha Baron dari Mauá sebagai bank komersial swasta dengan modal 10.000 contos (sekitar £1,2 juta atau $5 juta). Dua tahun kemudian Parlemen menggabungkan bank ini dengan bank swasta lain dan akhirnya dengan tiga bank provinsi untuk membentuk Banco do Brasil ketiga.

Bank penerbit, mengutip Reference for Business, juga berfungsi sebagai lembaga keuangan terbesar di negara itu dan bankir pemerintah. Meskipun sahamnya dimiliki secara pribadi, ia sering diuntungkan dari kontrak dan pinjaman pemerintah dan merupakan sarana penting untuk memberlakukan kebijakan publik.

Banco do Brasil kehilangan posisi dominannya selama ledakan bank baru yang dibuat selama Encilhamento antara tahun 1889 dan 1891. Pada tahun 1894 Kongres menggabungkan Banco do Brasil dengan bank terbesar di negara itu, Banco da República dos Estados Unidos do Brasil, untuk menciptakan Banco da República, dengan kapitalisasi 200.000 contos (sekitar $40 juta).

Ini lagi-lagi bank semi publik dengan presiden yang ditunjuk pemerintah yang memiliki hak veto. Itu adalah satu-satunya lembaga pemerintah untuk mempengaruhi nilai tukar, mengumpulkan dan menyetor pendapatan pajak, melayani utang luar negeri, dan pinjaman ke kas federal, sementara juga menjadi bank komersial terbesar di negara itu. Sangat dilemahkan oleh banyak pinjaman buruk yang diberikan selama Encilhamento, Banco da República harus ditebus oleh negara pada tahun 1900.

Pada tahun 1905 lembaga tersebut mereformasi piagamnya, mengurangi modalnya menjadi 70.000 contos, dan kembali mengambil nama Banco do Brasil. Bank baru, sekarang dengan sepertiga kepemilikan publik, melanjutkan fungsi publik sebelumnya tetapi menahan diri dari perbankan investasi.

Cabang-cabang bank tersebar di seluruh negeri; pada tahun 1930 memiliki lebih dari delapan puluh. Meskipun upaya pada awal 1920-an untuk memberi bank banyak kekuasaan bank sentral terbukti berumur pendek, setelah 1937 ia memainkan peran penting dalam pinjaman industri dan pertanian jangka panjang.

Banco do Brasil berlanjut sebagai salah satu bank semipublik terpenting di negara ini, bertindak sebagai pemberi pinjaman komersial dan agen pemerintah. Pada tahun 1964 itu adalah bank terbesar kedua puluh delapan di dunia dan terbesar di Amerika Latin dan seluruh dunia ketiga.

Tetapi karena kehadiran keuangan negara yang dilembagakan meningkat setelah tahun 1950-an dengan pembentukan bank sentral, Banco Nacional do Desenvolvimento Econômico e Social (BNDES), Banco Nacional da Habitação (BNH), dan bank umum di semua negara bagian, Pentingnya Banco do Brasil sebagai agen kebijakan negara menurun.

Selanjutnya
Halaman

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini