Tertekan, Junta Myanmar Akhirnya Bebaskan Ribuan Tahanan Politik

Tertekan, Junta Myanmar Akhirnya Bebaskan Ribuan Tahanan Politik Kredit Foto: Reuters/Stringer

Penguasa militer Myanmar telah membebaskan ratusan tahanan politik dalam beberapa hari terakhir, termasuk juru bicara partai Aung San Suu Kyi dan seorang komedian terkenal, meskipun beberapa dengan cepat ditangkap kembali, media lokal dan kelompok hak asasi mengatakan.

Reuters melaporkan, televisi pemerintah mengumumkan pada Senin (18/10/2021) malam bahwa lebih dari 5.600 orang yang ditangkap atau dicari terkait protes anti-kudeta akan diberikan amnesti menyusul pidato dari kepala junta Myanmar yang mengatakan pemerintahnya berkomitmen pada perdamaian dan demokrasi.

Baca Juga: Benarkah ASEAN Kucilkan Junta Myanmar? Ini Faktanya

Pembebasan itu digambarkan oleh beberapa aktivis sebagai taktik oleh militer yang berkuasa untuk mencoba membangun kembali reputasi internasionalnya setelah Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) mengambil langkah langka dengan mengeluarkan kepala junta dari pertemuan puncaknya.

Tak lama setelah media lokal mulai Senin malam mendokumentasikan pembebasan anggota parlemen, wartawan dan lainnya dari penjara Insein Yangon dan fasilitas di Mandalay, Lashio, Meiktila dan Myeik, laporan menyusul penangkapan kembali.

Reuters tidak dapat memverifikasi laporan secara independen dan juru bicara departemen penjara Myanmar dan juru bicara junta tidak segera dapat dihubungi untuk dimintai komentar.

Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik, sebuah kelompok nirlaba yang telah mendokumentasikan pembunuhan dan penangkapan sejak kudeta pada Februari, mengatakan kepada Reuters bahwa pada Selasa malam sekitar 40 orang telah ditahan segera setelah mereka dibebaskan.

Media lokal, termasuk Democratic Voice of Burma dan Khit Thit Media, juga melaporkan beberapa orang ditangkap kembali.

Tekanan

Myanmar berada dalam kekacauan sejak kudeta, yang mengakhiri satu dekade demokrasi tentatif dan reformasi ekonomi.

Pasukan keamanan telah membunuh lebih dari 1.100 orang menurut aktivis dan PBB, dan menangkap lebih dari 9.000 orang termasuk Suu Kyi, tokoh politik sipil paling terkemuka di Myanmar, menurut AAPP.

ASEAN memutuskan untuk mengundang perwakilan non-politik ke KTT 26-28 Oktober dalam penghinaan yang belum pernah terjadi sebelumnya kepada para pemimpin militer di balik kudeta terhadap pemerintah terpilih Suu Kyi.

Selanjutnya
Halaman

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini