Plastik 10 Brand Ternama Cemari Pantai Timur Surabaya, Wings Paling Banyak

Plastik 10 Brand Ternama Cemari Pantai Timur Surabaya, Wings Paling Banyak Kredit Foto: Sindonews

Ecoton Foundation melakukan penelusuran sampah di kawasan Pantai Timur Surabaya sebanyak dua kali, yakni 26 Juli dan 1 Agustus 2021. Hasilnya, sebanyak 10 brand ternama di Indonesia diketahui mencemari kawasan tersebut yang juga terdapat Ekowisata Mangrove Wonorejo.

Public Relation Ecoton Firly Masu’latul Janah menyebutkan sampah plastik didominasi oleh produk Wings sebanyak 400 sachet, Unilever 259 sachet, Indofood 253 sachet, Ajinomoto 154 sachet, Santos Jaya Abadi 115 sachet, ABC Indonesia 63 sachet, Java Prima Abadi 60 sachet, PnG 47 sachet, dan Marimas 37 sachet

Jumlah tersebut diketahui setelah dilakukan penelusuran sampah yang melibatkan sebanyak 20-25 relawan dengan menggunakan perahu. Aktivitas tersebut dilakukan dimulai dari muara Ekowisata Mangrove Wonorejo hingga menuju Sungai Surabaya.

Baca Juga: Ecoton Desak Produsen Ambil Tanggung Jawab atas Persoalan Sampah Plastik

Sampah yang dikumpulkan tersebut kemudian dilakukan brand audit untuk mengindentifikasi sampah produsen mana yang paling mendominasi pencemaran. Selain ditemukan sampah berasal dari produsen brand ternama, juga ditemukan jenis sampah lain seperti kresek, jaring nelayan, hingga styrofoam.

“Dari dua kali bersih-bersih yang kita lakukan di dua tanggal itu kita gabung jumlahnya ada temuan ada 3 produsen yang paling mencemari sampah sachet di mangrove Surabaya. Paling dominan itu Wings dengan macam-macam ada popok, sabun, shampo yang paling banyak kita temukan dari produsen Wings,” katanya kepada Warta Ekonomi, Rabu (20/10/2021).

Firly mengungkapkan berdasarkan penelitian Jambeck (2015), bahwa Indonesia merupkan negara peringkat kedua yang berkontribusi dalam pencemaran sampah plastik di laut. Sedangkan menurut Worldbank (2021), sebanyak 70-80 persen sampah berakhir di laut, sebanyak 12 persen di antaranya merupakan sampah plastik.

Dari sampah yang ditemukannya, sebagian besar terdampar dan terlilit di akar hingga batang pohon mangrove. Firly menghkawatirkan sampah yang terombang-ambing di lautan dan terkena sinar matahari berubah menjadi mikro plastik yang berpotensi dimakan oleh ikan di lautan.

Mikro plastik yang dimakan oleh ikan menyebabkan berkurangannya kandungan nutrisi protein. Sedangkan ikan yang kemudian dikonsumsi oleh manusia juga berpotensi mengganggu pencernaan dan mengancam kesehatan tubuh manusia.

“Di sana itu kan mangrovenya menjadi ekowisata. Di balik wisata yang bagus itu, ternyata sampahnya banyak. Pertama ke sana jadi tercengang,” terangnya.

Legal Staff Ecoton, Muhammad Kholid Basyaiban mengatakan sampah plastik yang terdampar di Ekowisata Mangrove Wonorejo selain memberikan dampak negatif kepada ikan, juga memberikan dampak bagi penurunan tangkapan bagi ikan nelayan di kawasan tersebut.

Beragam sampah yang terdampar di Ekowisata Mangrove Wonorejo tersebut berasal dari Sungai Surabaya dengan dominasi sampah rumah tangga. Hal tersebut menjadikan baku mutu air Sungai Surabaya terus mengalami penurunan secara signifikan.

Selanjutnya
Halaman

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini