Puan Dinilai Lebih Beruntung Dibanding Ganjar, Ternyata Ini Yang Jadi Alasannya

Puan Dinilai Lebih Beruntung Dibanding Ganjar, Ternyata Ini Yang Jadi Alasannya Kredit Foto: Twitter/Puan Maharani

Hajatan Pilpres 2024 belum juga digelar, tetapi sejumlah politikus mulai menunjukkan siap terjun ke dalam gelanggang pertarungan. Dari sederet kandidat yang bermunculan, partai pemenang Pemilu 2019, PDIP menjadi yang cukup banyak disorot mengingat mencuatnya dua nama kadernya yang diisukan bakal menjadi calon presiden. Kedua kader PDIP tersebut adalah Puan Maharani dan Ganjar Pranowo.

Meski bursa capres PDIP belum digelar, sudah menjadi rahasia umum, Ketua DPR RI dan Gubernur Jawa Tengah itu sudah mulai "tebar pesona" untuk menjaring simpati masyarakat. Walau Puan dan Ganjar memiliki peluang dipilih maju di Pilpres 2024, di mata Guru Besar Ilmu politik UPI Bandung, Prof Cecep Darmawan, posisi Puan lebih diuntungkan karena sejumlah faktor.

Puan, kata Prof Cecep, dilihat dari kacamata politik memiliki beberapa keistimewaan. "Dia Ketua DPR, punya trah Soekarno, dan posisi PDIP sebagai partai pemenang Pemilu 2019, sertai Ibu Mega sebagai ketua partai. Dia diuntungkan dari sisi itu," kata Prof Cecep mengutarakan analisanya, Selasa (19/10).

Kalkulasi itu pun menjadi political capital untuk Puan maju di Pilpres 2024. Namun Puan tidak bisa mengandalkan satu partai saja, melainkan harus berkolaborasi dengan partai lain. Selain itu, PDIP juga harus berhitung soal suara di Jawa dan luar Jawa, serta suara nasional dan suara Islam.

"Kalkulasinya (jika Puan jadi capres PDIP) harus mengambil cawapres dari partai lain. Hal itu dihitung untuk memperoleh dukungan yang lebih luas. Termasuk apakah Ganjar bisa didorong berkolaborasi dengan Puan," ujar Prof Cecep.

PDIP sebagai partai solid tentunya akan mengiluti keputusan DPP. Posisi Puan lagi-lagi menurut Cecep diuntungkan. "Bukan berarti Ganjar bisa dianggap enteng. Dia punya potensi memiliki suara, khususnya di Jawa Tengah," kata Prof Cecep.

Ke depannya yang menjadi fokus adalah bisakah Puan dan Ganjar berbagi peran tanpa harus terjadi friksi di dalam partai. "Itu akan memperkuat posisi Puan, bagaimana Ganjar menopang Puan jika ingin didukung lebih jauh," kata dia.

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini