Kisah Perusahaan Raksasa: Wilmar, Grup Agribisnis Terkemuka di Asia

Kisah Perusahaan Raksasa: Wilmar, Grup Agribisnis Terkemuka di Asia Kredit Foto: Getty Images/Jonathan Boonzaier

Proyek pertama perusahaan adalah PT Agra Masang Perkasa (AMP) –perkebunan kelapa sawit seluas 7.000 ha di Sumatera Barat, Indonesia. Saat ini, Wilmar adalah salah satu pemilik perkebunan kelapa sawit terbesar di dunia dengan operasi hulu di Indonesia, Malaysia, Uganda, Pantai Gading, Ghana dan Nigeria.

Proyek perkebunan diikuti oleh pabrik penghancur inti sawit 50 MT/hari di Sumatera Utara dan kilang penyulingan 700 MT/hari di Dumai, Indonesia. Berbekal dari bisnis pemurnian yang berkembang, kilang yang ditugaskan pada tahun 1993, diperluas menjadi 2.400 MT/hari pada tahun 1995.

Baca Juga: Kisah Perusahaan Raksasa: Meski di Bawah Pfizer Dkk, GSK Sukses Dulang Cuan Besar di Masa Pandemi

Bisnis Indonesia berkembang pesat dan saat ini kami adalah penyulingan minyak sawit terbesar, penghancur inti sawit dan kopra, serta produsen lemak khusus, biodiesel oleokimia, dan minyak kemasan konsumen di negara ini.

Wilmar mulai beroperasi sebagai perusahaan perdagangan minyak sawit pada tahun 1991. Membentuk usaha patungan dengan Grup Adani India bernama Adani Wilmar, untuk memproduksi dan mendistribusikan minyak nabati, tepung, beras, kacang-kacangan dan gula antara lain di India.

Sejak perusahaan menjadi Wilmar, kegiatan bisnisnya meliputi budidaya kelapa sawit, penyulingan minyak nabati, penghancuran biji minyak, pemrosesan dan perdagangan minyak nabati kemasan konsumen, lemak khusus, oleokimia, dan manufaktur biodiesel, pemrosesan dan perdagangan biji-bijian, serta penggilingan dan pemurnian gula. Ini memiliki lebih dari 500 pabrik dan jaringan distribusi yang luas meliputi China, Indonesia, India dan sekitar 50 negara lainnya.

Sementara itu, Wilmar mengakuisisi saham pengendali di Bursa Efek Jakarta yang mencatatkan PT Cahaya Kalbar Tbk, pada tahun 2003, produsen minyak dan lemak khusus untuk industri cokelat, industri kembang gula, industri bahan roti dan kue, serta industri minuman dan makanan.

Perusahaan berganti nama menjadi Wilmar International Limited pada 14 Juli 2006 setelah selesainya pengambilalihan balik Ezyhealth Asia Pacific Ltd.

Wilmar pada tahun 2007 menyelesaikan merger dengan perkebunan kelapa sawit Kuok Group, minyak nabati, biji-bijian dan bisnis terkait dalam kesepakatan senilai 2,7 miliar dolar, serta latihan restrukturisasi untuk mengakuisisi minyak nabati, biji minyak, biji-bijian dan bisnis terkait Wilmar Holdings Pte Ltd (WHPL), termasuk kepentingan yang dipegang oleh Archer Daniels Midland Asia Pacific (ADM) dan anak perusahaannya dalam bisnis ini, sebesar 1,6 miliar dolar.

Selanjutnya
Halaman

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini