Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Peringatan Iran Jangan Dibiarkan! Israel Bisa Pelan-pelan Perhitungkan Kerugian

Peringatan Iran Jangan Dibiarkan! Israel Bisa Pelan-pelan Perhitungkan Kerugian Kredit Foto: Unsplash/Sepehr Aleagha
Warta Ekonomi, Yerusalem -

Majid Takht Ravanchi, duta besar Iran untuk PBB, mengecam Israel pada Kamis (14/10/2021). Dia mengklaim bahwa "selama beberapa bulan terakhir, jumlah dan intensitas ancaman provokatif dan petualangan rezim Israel terus meningkat ke tingkat yang mengkhawatirkan."

Dia mengirim pengaduan ke kepala Dewan Keamanan PBB, sebuah laporan di Tasnim News di Iran mengatakan pada Kamis (14/10/2021).

Baca Juga: Alert! Pertahanan Udara Suriah dalam Siaga Tinggi, Zionis Israel Kembali...

Takht Ravanchi telah mengecam Israel di masa lalu. Beberapa minggu yang lalu, dia mengeluh tentang pidato Perdana Menteri Israel Naftali Bennett, mengklaim itu "penuh kebohongan." Bennett mengatakan bahwa Iran berusaha mendominasi kawasan itu.

“Phobia terhadap Iran merajalela di PBB. Pidato PM rezim Israel penuh dengan kebohongan tentang Iran,” kata orang Iran itu, mengutip laman Jerusalem Post, Kamis (14/10/2021).

Sekarang Iran marah tentang komentar yang dilaporkan dari Israel. Dia mengatakan bahwa Kepala Staf IDF Israel telah memperingatkan "rencana operasional" terhadap Iran.

“Operasi untuk menghancurkan kemampuan Iran di berbagai bidang akan terus berlanjut setiap saat,” adalah kutipan yang mengangkat senjata Iran.

“Protes kami terhadap ancaman rezim sebelumnya pada tahun 2021 tercermin dalam surat kami kepada Dewan Keamanan PBB pada 1 Februari, 12 April, 27 Agustus dan 14 September,” kata Iran.

Iran mengatakan ada ancaman sistematis eksplisit oleh “rezim” Israel dan bahwa ini merupakan pelanggaran hukum internasional, khususnya Pasal 2 (4) Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa. Ini datang dari negara yang sama yang pemimpinnya sering mengancam akan menghancurkan Israel. Dalam hal ini tampak munafik Iran untuk mengeluh tentang komentar Israel. Tapi Iran tetap mengeluh.

"Fakta bahwa rezim Israel terus 'menghancurkan kemampuan Iran' membuktikan tanpa keraguan bahwa mereka bertanggung jawab atas serangan teroris terhadap program nuklir damai kami di masa lalu," kata Iran.

“Mengingat sejarah buruk praktik destabilisasi rezim Israel di kawasan itu, serta operasi rahasianya terhadap program nuklir Iran, rezim harus ditangani untuk menghentikan semua ancaman dan perilaku mengganggu,” kata Iran, menurut laporan Tasnim.

Iran dalam hal ini bermain sebagai korban, yang menarik. Pada dasarnya mengakui memiliki program nuklir yang berbahaya, tetapi pada saat yang sama ingin program itu dilindungi –yang menunjukkan bahwa Iran prihatin dengan komentar dan tindakan Israel baru-baru ini.

Editor: Muhammad Syahrianto

Bagikan Artikel:

Video Pilihan