Spek Rudal Iran yang Baru Diuji Bikin Bergetar, Komandan Militer Minta Asing Minggir

Spek Rudal Iran yang Baru Diuji Bikin Bergetar, Komandan Militer Minta Asing Minggir Kredit Foto: Antara/WANA (West Asia News Agency) via REUTERS

Pasukan pertahanan udara Angkatan Darat Iran telah menguji sistem rudal barunya selama latihan pertahanan udara gabungan tahunan “Guardians of Velayat Sky-1400” yang diadakan di Iran tengah.

“Setelah fase utama latihan, sistem pertahanan udara asli Joshan dan Khatam dari Angkatan Pertahanan Udara Angkatan Darat menghancurkan target musuh yang dimaksudkan untuk menyusup ke area latihan di ketinggian rendah,” komandan Pangkalan Pertahanan Udara Gabungan Khatam al-Anbia, Brigadir Jenderal Qader Rahimzadeh mengatakan kepada wartawan, Caspian News melaporkan, Kamis (14/10/2021).

Baca Juga: Sekali Lagi, Amerika Ingatkan Iran Jangan Terlambat Ambil Negosiasi Kesepakatan Nuklir

Joshan adalah “versi perbaikan” dari sistem rudal Khordad 15 yang dilengkapi dengan sistem radar pasif. Pada saat yang sama, Rahimzadeh tidak mengungkapkan informasi apa pun tentang sistem rudal Khatam.

Setelah hari pertama latihan, sang jenderal mengatakan militer telah “berhasil” melakukan latihan melawan peperangan elektronik dan serangan siber yang menargetkan sistem pertahanan udara.

Dia juga menambahkan bahwa latihan perang bertujuan untuk meningkatkan kesiapan tempur unit, menciptakan pencegahan, menilai sistem pertahanan udara domestik untuk memerangi berbagai ancaman dari berbagai front, dan meningkatkan tingkat pengetahuan dan keterampilan personel operasional dan teknis.

Radar array pulsa jarak jauh Quds yang dikembangkan oleh Pasukan Kedirgantaraan Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC) mulai beroperasi selama latihan pada 13 Oktober. Sistem radar dapat mendeteksi target pada jarak di atas 500 kilometer dan ketinggian lebih dari 90.000 kaki.

Latihan pertahanan udara gabungan dua hari dari angkatan udara dan unit pertahanan udara Angkatan Darat, serta divisi wilayah udara IRGC, yang mencakup setengah dari wilayah udara Iran, berakhir pada 13 Oktober. Daerah yang terlibat dalam latihan termasuk provinsi Semnan dan Yazd.

Latihan perang baru-baru ini mengikuti latihan militer skala besar yang diluncurkan oleh Iran pada akhir September. Ini melibatkan unit lapis baja, artileri, drone, unit perang elektronik, dan helikopter di dekat perbatasan Iran dengan Azerbaijan.

Latihan militer Iran di daerah perbatasan dengan Azerbaijan meningkatkan ketegangan antara dua negara pesisir Kaspia yang bertetangga.

Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev mengatakan latihan militer di sepanjang perbatasan negara bagian Iran-Azerbaijan “mengejutkan.”

“Isu ini sangat mengejutkan karena tidak ada perkembangan seperti itu dalam periode 30 tahun kemerdekaan. Pertama-tama, saya harus mengatakan bahwa negara mana pun dapat melakukan latihan militer di wilayahnya. Tentu saja itu adalah hak kedaulatannya. Pada saat yang sama, menganalisis ini dalam kerangka waktu, kami melihat bahwa ini belum pernah terjadi sebelumnya. Kenapa sekarang? Kenapa tepatnya di perbatasan kita?” Presiden Aliyev mengatakan pada 28 September.

Selanjutnya
Halaman

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini