Pakar Pertahanan: Amerika Sangat Mungkin Terpancing Aksi Militer China

Pakar Pertahanan: Amerika Sangat Mungkin Terpancing Aksi Militer China Kredit Foto: China Daily

Para analis pertahanan mengatakan bahwa konflik langsung atas Taiwan tidak mungkin terjadi saat ini. Akan tetapi posisi Taipei yang memiliki pemerintahan sendiri, kecelakaan atau kesalahan perhitungan kecil saja dapat menyebabkan konfrontasi antara China dan Amerika Serikat.

“Dari perspektif AS, konsep persaingan kekuatan besar dengan China telah mendorong agenda ini kembali,” kata Henry Boyd, seorang analis pertahanan yang berbasis di Inggris di Institut Internasional untuk Studi Strategis.

Baca Juga: Putin Ingatkan China Jangan Lebay Gunakan Kekuatan Besar pada Taiwan

China berusaha untuk membawa pulau yang penting secara strategis dan simbolis itu kembali di bawah kendalinya, dan AS melihat Taiwan dalam konteks tantangan yang lebih luas dari China.

“Kebutuhan untuk melawan China adalah faktor motivasi yang cukup kuat sehingga tidak melakukan perlawanan ini juga akan dilihat sebagai pengkhianatan terhadap kepentingan nasional Amerika,” tambah Boyd, dikutip laman Associated Press, Kamis (14/10/2021).

Setelah mengirim sejumlah rekor pesawat militer untuk mengganggu Taiwan selama liburan Hari Nasional China, Beijing telah mengurangi deru pedang tetapi ketegangan tetap tinggi, dengan retorika dan alasan di balik latihan tidak berubah.

China mengklaim Taiwan sebagai miliknya, dan mengendalikan pulau itu adalah komponen kunci dari pemikiran politik dan militer Beijing. Pemimpin Xi Jinping pada akhir pekan kembali menekankan “penyatuan kembali bangsa harus diwujudkan, dan pasti akan diwujudkan” –sebuah tujuan yang dibuat lebih realistis dengan perbaikan besar-besaran pada angkatan bersenjata China selama dua dekade terakhir.

Sebagai tanggapan, AS telah meningkatkan dukungan untuk Taiwan dan secara lebih luas mengalihkan fokusnya ke kawasan Indo-Pasifik.

Juru bicara Departemen Luar Negeri AS Ned Price pada Selasa (12/10/2021) menekankan bahwa dukungan Amerika untuk Taiwan adalah “kokoh,” dengan mengatakan “kami juga sangat jelas bahwa kami berkomitmen untuk memperdalam hubungan kami dengan Taiwan.”

Kebijakan lama Washington adalah memberikan dukungan politik dan militer untuk Taiwan, sementara tidak secara eksplisit menjanjikan untuk mempertahankannya dari serangan China.

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini