Menggelegar, Iran Pekikkan Peringatan Lantang Kesepakatan Nuklir buat Eropa

Menggelegar, Iran Pekikkan Peringatan Lantang Kesepakatan Nuklir buat Eropa Kredit Foto: Reuters/Wana News Agency

Iran pada Senin (11/10/2021) meminta negara-negara Eropa untuk menjamin kesepakatan nuklir yang ada yang akan ditinjau kembali oleh para pihak selama rencana dimulainya kembali pembicaraan di Wina.

"Ibu kota Eropa, termasuk Berlin, telah menjadi penonton pasif," kata juru bicara kementerian luar negeri Saeed Khatibzadeh kepada wartawan, dikutip laman Arab News, Rabu (13/10/2021).

Baca Juga: Menlu Israel Terpaksa Terbang ke Amerika Hanya untuk Bahas Nuklir Iran, Semakin Ciut?

“Oleh karena itu kami mengharapkan semua pihak, ketika mereka tiba di Wina, untuk mengetahui bahwa mereka tidak punya pilihan selain mematuhi kewajiban mereka berdasarkan kesepakatan nuklir,” katanya dalam konferensi pers mingguannya.

"Mereka harus memberikan jaminan yang jelas kepada republik Islam bahwa kali ini, tidak ada pihak yang akan melanggar kesepakatan nuklir," lanjutnya.

Kesepakatan itu disimpulkan pada tahun 2015 dengan AS, Inggris, Cina, Rusia, Prancis dan Jerman dan menawarkan bantuan Iran dari sanksi internasional sebagai imbalan untuk secara drastis membatasi program nuklirnya, sementara juga menempatkannya di bawah pengawasan PBB.

Tetapi AS secara sepihak menarik diri dari kesepakatan di bawah Donald Trump dan menerapkan kembali sanksi, mendorong Teheran untuk secara bertahap mengingkari komitmennya.

Pembicaraan sedang berlangsung di Wina pada bulan April untuk menghidupkan kembali kesepakatan itu, tetapi telah ditangguhkan sejak Juni, ketika Iran memilih Ebrahim Raisi yang ultra-konservatif sebagai presiden, tetapi Teheran mengatakan pekan lalu bahwa pihaknya mengharapkan pembicaraan untuk dilanjutkan dalam beberapa hari.

Khatibzadeh mengatakan Kanselir Jerman "Angela Merkel dan negara-negara Eropa tahu bahwa tanpa kelambanan Eropa, Trump tidak akan berani menarik diri dari semua perjanjian atau melanggar kesepakatan nuklir."

Selama kunjungan ke Israel, Merkel pada hari Minggu meminta Iran untuk segera kembali ke pembicaraan.

“Pesan untuk Iran tegas: segera kembali ke meja perundingan,” katanya.

“Tidak ada teks atau kesepakatan baru yang dinegosiasikan. Ini hanya masalah pembicaraan teknis untuk memastikan implementasi penuh dari kesepakatan nuklir oleh semua pihak,” kata Khatibzadeh kepada wartawan.

"Pembicaraan Wina, saya ulangi, akan berlangsung dan di hari-hari berikutnya Anda akan melihat lebih banyak aktivitas dan pertukaran diplomatik seputar kesepakatan nuklir," katanya.

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini