Pelancong dari 4 Negara Barat akan Bebas Karantina Singapura Jika Syarat-syarat Ini...

Pelancong dari 4 Negara Barat akan Bebas Karantina Singapura Jika Syarat-syarat Ini... Kredit Foto: Straits Times/Lim Yaohui

Para pelancong dari banyak negara yang ingin mengunjungi Singapura akan dibebaskan dari karantina. Hal ini guna mendukung kembali statusnya sebagai pusat penerbangan internasional dan bersiap mencapai normal baru untuk hidup dengan COVID-19.

Mulai 19 Oktober, melansir CNBC, Senin (11/10/2021) orang-orang yang divaksinasi penuh dari delapan negara, termasuk Inggris, Prancis, Spanyol, dan Amerika Serikat, akan dapat memasuki pulau itu tanpa dikarantina jika mereka lulus tes COVID-19, kata pemerintah pada Sabtu (9/10/2021).

Baca Juga: Singapura Laporkan 2.809 Kasus Baru Covid-19 dengan 9 Kematian Lagi

Pengumuman tersebut menandai langkah besar dalam strategi Singapura untuk melanjutkan hubungan internasional. Singapura sedang mendiskusikan perjalanan bebas karantina dua arah dengan beberapa negara lagi, kata pemerintah.

“Kami berharap pelonggaran langkah-langkah lebih lanjut dan perluasan pembukaan kembali perbatasan Singapura akan memacu pasar lain untuk menavigasi jalur mereka menuju memulai kembali perjalanan udara,” kata Philip Goh, wakil presiden Asia-Pasifik untuk Asosiasi Transportasi Udara Internasional.

Negara Asia Tenggara, salah satu pusat perjalanan dan keuangan terbesar di dunia, adalah rumah bagi kantor pusat Asia dari ribuan perusahaan global yang eksekutifnya telah lama mengandalkan konektivitas Singapura.

Negara berpenduduk 5,45 juta orang itu telah melaporkan rekor infeksi COVID-19 harian lebih dari 3.000 selama beberapa hari terakhir, meskipun hampir semua kasus tidak menunjukkan gejala atau ringan. Sekitar 83% dari populasi divaksinasi lengkap, salah satu tingkat tertinggi di dunia.

Singapura baru-baru ini menerapkan kembali pembatasan virus corona untuk mengulur waktu untuk bersiap menghadapi penyakit itu, tetapi langkah itu disambut dengan frustrasi yang jarang terjadi ketika pemerintah berjalan di garis tipis antara membuka kembali dan mencegah rumah sakit menjadi kewalahan.

Perdana Menteri Lee Hsien Loong mengatakan Singapura akan mencapai normal baru dan dapat meringankan pembatasan ketika kasus stabil, bahkan jika jumlahnya tetap ratusan.

"Kami akan membutuhkan setidaknya tiga bulan, dan mungkin selama enam bulan, untuk sampai ke sana," kata Lee dalam pidatonya kepada negara itu, yang sebagian besar telah mencegah virus sejak tahun lalu dengan masker, pelacakan kontak, dan perbatasan tertutup.

"Setelah lonjakan ini stabil, kita mungkin masih melihat lonjakan di masa depan, terutama jika varian baru muncul. Kita mungkin harus menginjak rem lagi jika kasus tumbuh terlalu cepat, untuk melindungi sistem perawatan kesehatan dan petugas kesehatan kita," kata Lee.

Pemerintah akan memperketat aturan bagi mereka yang tetap tidak divaksinasi mulai Rabu, melarang mereka memasuki mal dan makan di pusat jajanan di mana-mana di negara itu. Ini akan meninjau beberapa pembatasan COVID-19 dalam satu atau dua minggu.

Program perjalanan Singapura untuk orang yang divaksinasi lengkap dimulai pada bulan September dengan Jerman dan Brunei, dan akan mencakup Korea Selatan mulai bulan depan.

Hingga 3.000 pelancong akan dapat masuk setiap hari melalui jalur perjalanan yang divaksinasi, jauh dari rekor 19,1 juta pelancong ke negara-kota pada 2019. Perbatasan sebagian besar tetap tertutup untuk negara-negara utama Asia.

Selanjutnya
Halaman

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini