Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Puluhan Atlet Terpapar Covid, Menpora Mau PON Tetap Digas

Puluhan Atlet Terpapar Covid, Menpora Mau PON Tetap Digas Kredit Foto: Kemenpora
Warta Ekonomi, Jakarta -

Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora), Zainudin Amali, menyatakan pelaksanaan pertandingan PON XX Papua tetap berjalan, meskipun ada atlet dan official yang dinyatakan positif Covid-19.

"Pertandingan tetap berlangsung, sementara Prokes tetap terjaga sesuai aturan-aturan yang telah ditetapkan," tegasnya. Dikatakan, pihaknya akan memanggil Panitia Pengawasan dan Pengarah (Panwasrah) bersama PB PON untuk membahas masalah ini.

"Saya akan kumpulkan Panwasrah dan PB PON, beserta segenap elemen yang terlibat, berusaha meminimalisir risiko transmisi Covid-19 melalui berbagai strategi, diantaranya penegakan protokol kesehatan (Prokes) ketat," tegasnya.

Pekan Olahraga Nasional (PON) XX Papua yang di mulai pada 2 hingga 15 Oktober 2021, melibatkan atlet dan official dari seluruh provinsi se Indonesia. Karena digelar di tengah situasi pandemi, maka upaya memastikan keamanan dan kesehatan dalam pesta olahraga ini menjadi tantangan tersendiri.

Menpora menyatakan, atlet yang positif rekan-rekannya sudah melakukan pemeriksaan PCR dan hasilnya negatif. Oleh karena itu, akan ditelusuri masuknya virus tersebut.

"Kita bersama-sama mengecek asal virus ini, karena sebelum datang ke Papua semua kontingen sudah tes PCR," ujarnya. Setelah tiba di Papua, kembali melakukan tes antigen dan diakomodasikan berdasar cabang olahraganya.

Kegiatan mereka hanya dari tempat akomodasi ke tempat pertandingan, tanpa peluang mengunjungi tempat lain di luar agenda yang ditetapkan.

Baca Juga: Waduh! 28 Atlet, Ofisial Dan Panpel PON Papua Terkonfirmasi Positif

“Di tempat akomodasi, bila bergejala langsung di tes antigen, bisa berlanjut PCR. Kalau positif, diisolasi dan dilakukan tracing untuk sekitarnya. Atlet yang akan bertanding dengan body contact seperti wushu atau gulat, dilakukan tes antigen sebelum bertanding,” tambahnya.

Untuk itu, kepada masyarakat setempat, sebagai persiapan dan upaya perlindungan kesehatan, pihaknya mendorong sosialisasi 3M (memakai masker, mencuci tangan, menjaga jarak), serta vaksinasi setidaknya satu kali.

“Kita sosialisasikan juga bahwa kalau bergejala, jangan keluar rumah atau ke lokasi, periksa dulu ke dokter agar tidak terjadi transmisi. Kemudian gerakan maskerisasi, didorong supaya menjadi budaya atau etos kerja setempat khususnya terkait pelaksanaan PON XX,” tambahnya. 

Penulis: Boyke P. Siregar
Editor: Boyke P. Siregar

Tag Terkait:

Bagikan Artikel:

Video Pilihan