Perluas Target Pasar, SBAT Cari Dana Segar Rp132 Miliar dari Rights Issue

Perluas Target Pasar, SBAT Cari Dana Segar Rp132 Miliar dari Rights Issue Kredit Foto: Antara/Reno Esnir

Meskipun ditengah kondisi pandemi Covid 19, PT Sejahtera Bintang Abadi Textile Tbk (SBAT) terus berencana untuk memperluas pangsa pasarnya khususnya pangsa pasar di luar negeri. Setelah sebelumnya sukses menembus pangsa pasar Arab Saudi dengan memasok produk benang baru yakni benang untuk pembuatan sajadah, Perseroan terus ingin membawa produk benang jenis Open End yang biasa digunakan oleh industri manufaktur, perkebunan dan bengkel ke Negara-negara Eropa seperti Ukraina, Lithuania, Bosnia Herzegowina dan Negara-negara lainnya.

Untuk menjalankan rencananya ini, Perseroan akan melakukan penambahan modal dari para pemegang sahamnya yang telah mendapatkan persetujuan dalam Rapat Umum Pemegang Saham Perseroan yang telah diselenggarakan pada tanggal 3 Agustus 2021.

Saat ini proses perizinan Right Issue masih berjalan di Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dan jika berjalan lancar, diperkirakan proses pelaksanaan Right Issue akan dilakukan pada minggu ketiga atau minggu terakhir bulan Oktober 2021.

Baca Juga: Jadi Salah Satu Rights Issue Terbesar di Dunia, Dirut BRI: Bukti Kepercayaan pada Indonesia

 Direktur Utama Perseroan Jefri Junaedi menuturkan bahwa perseroan terus bersemangat dalam mencari peluang, alih-alih ditengah krisis ini mengurangi pegawai, Perseroan justru menambah jumlah pegawai pada beberapa bulan terakhir ini. Hal tersebut dikarenakan tingginya permintaan benang untuk pembuatan sarung tangan di beberapa negara Eropa dan Korea yang saat ini  memasuki musim dingin. 

“Walaupun sempat mengalami. penurunan di tahun lalu dengan produksi hanya berjalan 50% dikarenakan negara-negara pelanggan Perseroan seperti Korea Selatan, Malaysia, Bangladesh, mengalami lock down. Saat ini, port di negara- negara tersebut telah kembali dibuka sekitar bulan Agustus dan Perseroan telah perekrutan kembali karyawan untuk menambah produksi sehingga total karyawan Perseroan hingga hari ini diangka sekitar 700 orang,” ucapnya dalam keterangan resmi di Jakarta, Senin (5/10/2021).

Baca Juga: Ekspansi Fasilitas, PYFA Akuisisi Holi Pharma

Dalam rencananya, dari total dana hasil Right Issue sebesar kurang lebih Rp132 miliar, sebesar Rp70 miliar akan digunakan untuk pembelian 3 set mesin Open-End beserta dengan fasilitas pendukungnya dan sisanya akan digunakan oleh Perseroan sebagai modal kerja seperti pembelian bahan baku, pembayaran utilitas, pembayaran tenaga kerja dan pembelian suku cadang. Hal ini dilakukan karena Perseroan ingin menambah kapasitas produksi, sehingga dapat memperluas lagi target pasar diperdagangan internasional khususnya pada benang jenis Open End.

Perseroan terus berupaya mengembangkan usaha perseroan dan memperluas pangsa pasar dengan menyediakan layanan terbaik dan kualitas yang konsisten dengan menjalankan usaha yang ramah lingkungan. Dengan berorientasi mengembangkan pasar ekspor, diharapkan dapat memenuhi anjuran Pemerintah untuk menambah devisa negara dan berkontribusi pada pertumbuhan ekonomi daerah pada khususnya dan nasional pada umumnya.

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini