Terkuak Bahaya Tersembunyi Kesepakatan AUKUS yang Diungkap Jelas Menlu China

Terkuak Bahaya Tersembunyi Kesepakatan AUKUS yang Diungkap Jelas Menlu China Kredit Foto: Xinhua/Wei Xiang

Menteri Luar Negeri China Wang Yi mengatakan pakta keamanan AUKUS antara Amerika Serikat, Inggris dan Australia membawa bahaya tersembunyi bagi perdamaian regional, stabilitas dan tatanan internasional.

Wang membuat komentar tersebut saat ia memimpin putaran terakhir dialog strategis tingkat tinggi antara China dan UE bersama dengan kepala urusan luar negeri UE Josep Borrell, menurut pernyataan dari kementerian luar negeri China.

Baca Juga: Kapal Induk Baru Disiapkan, Secara Gak Langsung China Sepakati Perlunya Pakta AUKUS

China telah berulang kali mengecam aliansi keamanan Indo-Pasifik yang baru, yang akan memberi Canberra armada kapal selam bertenaga nuklir.

Komentar Wang muncul ketika juru bicara kementerian luar negeri Hua Chunying juga mempertanyakan apakah Australia peduli dengan peningkatan hubungan dengan China.

"China memiliki penilaiannya sendiri apakah Australia benar-benar tulus dalam meningkatkan dan mengembangkan hubungannya dengan China, atau mengatakan satu hal sambil melakukan hal lain di belakang layar, atau bahkan secara terang-terangan menusuk dari belakang," kata Hua.

"Kami berharap pihak Australia akan [...] mengambil tindakan praktis untuk menciptakan kondisi bagi pemulihan dan peningkatan hubungan antara kedua negara."

Hubungan antara kedua negara telah tegang karena sejumlah masalah selain dari kesepakatan kapal selam, termasuk penyelidikan asal-usul COVID-19, perang dagang, dan keamanan regional.

Duta Besar China untuk Inggris bergabung 

Tak lama setelah pernyataan Hua, duta besar China untuk London mengatakan bahwa upaya asing untuk menahan atau mengepung China akan selalu gagal, dan negara-negara besar harus menghindari pemikiran kolonial yang dapat mengarah pada konfrontasi dengan ekonomi terbesar kedua di dunia itu.

Duta Besar Zheng Zeguang, berbicara pada upacara untuk merayakan ulang tahun ke-72 Republik Rakyat, mengatakan Partai Komunis telah membuang penindas asing dan membangun kembali China dengan mengangkat lebih dari 770 juta orang keluar dari kemiskinan selama setengah abad.

"Upaya untuk menahan atau mengepung China tidak pernah berhasil di masa lalu dan akan selalu menjadi mimpi kosong di masa depan," kata Zheng.

"Tidak ada yang bisa menghentikan orang-orang China untuk membuat kemajuan lebih lanjut."

Dia menyarankan kekuatan besar menolak "mentalitas kolonial" dan "gerakan lain yang mengarah pada perpecahan atau konfrontasi."

Amerika Serikat dan sekutunya sedang mencari cara untuk melawan kekuatan dan pengaruh China yang semakin besar, khususnya pembangunan militernya, tekanan terhadap Taiwan dan pengerahan di Laut China Selatan yang diperebutkan.

Xi untuk mempromosikan ilmuwan 'patriotik'

Pada hari yang sama, Presiden China Xi Jinping mengatakan dia ingin meningkatkan kumpulan ilmuwan dan intelektual berbakat di China yang memiliki "kecenderungan politik yang benar" dan dijiwai dengan perasaan patriotik untuk melayani bangsa mereka, kantor berita Xinhua melaporkan.

China bertujuan untuk meningkatkan investasi dalam penelitian dan pengembangan pada tahun 2025 dan kemampuannya untuk memelihara bakat domestik pada tahun 2030, Xinhua melaporkan, mengutip komentar yang dibuat oleh Presiden Xi pada konferensi dua hari di Beijing.

Membina bakat intelektual, terutama di bidang sains, telah menjadi prioritas yang lebih mendesak bagi China karena Amerika Serikat semakin menutup pintunya bagi pelajar dan cendekiawan China yang mempelajari topik sensitif dan membatasi ekspor teknologi ke, dan berbagi ide dengan, saingan strategisnya. 

"(Kita harus) bersikeras pada kecenderungan politik yang benar, terus meningkatkan karya intelektual, menginspirasi orang-orang berbakat untuk merasakan patriotisme yang mendalam, terus maju dan melayani negara," kata Xi.

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini