Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Level Serius, Perdebatan Sengit Pemimpin Zionis Tentang Kemajuan Nuklir Iran

Level Serius, Perdebatan Sengit Pemimpin Zionis Tentang Kemajuan Nuklir Iran Kredit Foto: AP Photo/Abir Sultan
Warta Ekonomi, New York -

Perdana Menteri Naftali Bennett tidak berpikir Israel perlu mengubah kebijakan "ambiguitas nuklir" untuk saat ini sebagai tanggapan terhadap kemajuan nuklir terbaru Iran.

Israel tidak pernah mengakui bahwa mereka memiliki program nuklir militer, dan mengklaim “tidak akan menjadi negara pertama yang memperkenalkan senjata nuklir ke Timur Tengah.” Namun sebuah laporan baru memicu debat publik yang belum pernah terjadi sebelumnya di antara para politisi dan para ahli tentang apakah postur nuklir Israel perlu diubah untuk menghalangi Iran.

Baca Juga: Pemimpin Zionis Ini Cerdik, Bisa Habisi Nuklir Iran dalam Forum Internasional

Axios, Kamis (30/9/2021) melaporkan sebuah laporan baru-baru ini oleh Institute for Science and International Security menyatakan bahwa kemajuan nuklir Iran sejak penarikan Donald Trump dari kesepakatan 2015 tidak dapat diubah, dan "waktu breakout" Iran untuk menghasilkan uranium tingkat senjata yang cukup untuk satu bom hanyalah satu. bulan.

Laporan tersebut, yang didasarkan pada analisis data publik inspektur PBB, menimbulkan perdebatan di dalam badan keamanan Israel mengenai apakah Iran telah menjadi “negara ambang batas nuklir” de facto – yang sudah memiliki kemampuan untuk membuat senjata jika memutuskan untuk melakukannya.

Apa yang mereka katakan: Mantan Perdana Menteri Israel Ehud Barak menulis di surat kabar Yedioth Ahronoth bahwa Iran "mungkin telah melewati titik tidak bisa kembali," dan dia mengisyaratkan bahwa Israel harus meninjau kebijakan ambiguitas nuklir.

Pemimpin redaksi Haaretz Aluf Benn menulis dalam sebuah op-ed bahwa Bennett harus mempertimbangkan kembali kebijakan ambiguitas karena Iran terus memajukan program nuklirnya.

Mantan Perdana Menteri Ehud Olmert mendorong kembali dalam opininya sendiri, menekankan bahwa setiap perubahan pada postur hanya akan menguntungkan Iran, memungkinkan mereka untuk mengklaim bahwa mereka membutuhkan senjata nuklir untuk menghalangi Israel.

Analis percaya Israel telah memiliki program nuklir militer sejak akhir 1960-an yang sekarang mencakup lebih dari 200 hulu ledak untuk rudal jarak jauh Jericho.

Bennett membaca artikel Barak dan menolak premisnya, kata seorang pejabat senior Israel kepada saya. Perdana menteri tidak mempertimbangkan perubahan postur nuklir Israel.

“Bennett tidak berpikir bahwa program nuklir Iran sudah berakhir. Dia berpikir bahwa Iran memang sangat dekat dengan titik itu, tetapi masih ada waktu, dan jika Israel bertindak sendiri dan dengan sekutunya secara sistematis, masih mungkin untuk menghentikan mereka," kata pejabat senior Israel.

Dalam pidatonya di Majelis Umum PBB pada hari Senin, Bennett mengancam akan mengambil tindakan militer terhadap fasilitas nuklir Iran.

“Program nuklir Iran telah mencapai titik kritis dan begitu pula toleransi kami. Kata-kata tidak menghentikan sentrifugal berputar. Kami tidak akan membiarkan Iran memperoleh senjata nuklir," katanya.

Pembicaraan tidak langsung antara AS dan Iran untuk menyelamatkan kesepakatan nuklir 2015 masih dibekukan, dan Badan Energi Atom Internasional menuduh Teheran pada hari Minggu melanggar kesepakatan untuk memungkinkan inspektur memasang kamera pengintai baru di situs nuklir utama.

Kamera-kamera lama dirusak dalam tindakan sabotase di lokasi tersebut pada bulan Juni, yang dikaitkan Iran dengan Israel.

Penasihat keamanan nasional Israel Eyal Hulata akan melakukan perjalanan ke Washington minggu depan untuk pembicaraan tentang Iran dengan timpalannya dari Gedung Putih Jake Sullivan.

Editor: Muhammad Syahrianto

Bagikan Artikel:

Video Pilihan