Armada Kapal Induk Amerika Merapat ke Laut China Selatan, Taiwan Kegirangan?

Armada Kapal Induk Amerika Merapat ke Laut China Selatan, Taiwan Kegirangan? Kredit Foto: AP Photo

Setelah perjalanan Armada ke-5 Amerika Serikat untuk membantu penarikan Afghanistan, kapal induk Ronald Reagan dan kelompok penyerangnya kembali ke Laut China Selatan. Ini terjadi saat China memicu ketegangan di kawasan itu dengan memberi tahu undang-undang maritim baru dan mengirim pesawat tempur ke Zona Identifikasi Pertahanan Udara Taiwan.

Selama kunjungan keduanya, kelompok penyerang kapal induk melakukan operasi penerbangan sayap tetap dan sayap putar, latihan serangan maritim, operasi anti-kapal selam, dan pelatihan taktis terkoordinasi, lapor Navy Times, Selasa (28/9/2021).

Baca Juga: Kapal Perang Inggris Bermanuver di Selat Taiwan, Sengaja Bikin China Ketar-ketir

“Kami berharap dapat memanfaatkan pengalaman kami di luar wilayah baru-baru ini saat kami kembali ke Laut China Selatan dan aliansi serta kemitraan kami yang berkembang pesat yang didedikasikan untuk Indo-Pasifik,” Laksamana Muda Will Pennington, komandan Gugus Tugas 70 dan Kapal Induk Strike Group 5, mengatakan dalam sebuah rilis.

Dia menambahkan bahwa pengerahan kelompok penyerang kapal induk Ronald Reagan ke Timur Tengah dan pengembaliannya yang cepat ke Pasifik menunjukkan "fleksibilitas dan daya tanggapnya."

Kelompok pemogokan kapal induk berada di Laut China Selatan hingga Juni, setelah itu ditugaskan ke Armada ke-5 AS.

Selain itu, kelompok pemogokan Reagan juga menyelesaikan latihan perang anti-kapal selam pada bulan Juli "bertujuan meningkatkan keamanan dan sosialisasi antara kapal permukaan dan kapal selam," kata Angkatan Laut.

Latihan tersebut termasuk berburu kapal selam musuh yang disimulasikan dan melakukan serangan maritim jarak jauh.

Grup kapal induk termasuk USS Ronald Reagan, memulai Carrier Air Wing 5, dan staf Satgas 70, Destroyer Squadron 15, dan kapal penjelajah rudal kelas Ticonderoga USS Shiloh.

Pemindahan itu dilakukan sehari setelah China mengirim pesawat tempur ke Zona Identifikasi Pertahanan Udara (ADIZ) Taiwan. Laporan mengatakan 24 pesawat PLA, termasuk pembom, jet tempur, pesawat anti-kapal selam, dan pesawat peringatan dini dan kontrol udara, memasuki ADIZ Taiwan dalam dua kelompok.

Sementara 19 pesawat datang pada hari pertama, kohort kedua dari lima jet datang di kemudian hari.

Selanjutnya
Halaman

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini