Alasan Kesepakatan Nuklir AUKUS Bisa Memecah Belah ASEAN Menjadi Pro dan Kontra

Alasan Kesepakatan Nuklir AUKUS Bisa Memecah Belah ASEAN Menjadi Pro dan Kontra Kredit Foto: AP Photo/Aijaz Rahi

Kesepakatan kapal selam nuklir Australia, Inggris dan Amerika Serikat dan aliansi trilateral AUKUS yang diumumkan telah mengirimkan gelombang kejutan di seluruh Indo-Pasifik dan sekitarnya. Hal ini karena kekhawatiran meningkat bahwa langkah tersebut dapat memicu konflik bersenjata dengan China.

Sementara sekutu AS di India, Jepang, Korea Selatan, dan Taiwan semuanya diam terhadap pengumuman tersebut, guncangan strategis dari kesepakatan nuklir akan paling terasa di Asia Tenggara dan Laut China Selatan.

Baca Juga: Pakar Asing Heran Apa Fungsi India dalam Kesepakatan Nuklir AUKUS

Asia Times dalam laporannya telah menyebut bahwa wilayah itu tampaknya terpecah menjadi kubu pro dan anti. Indonesia dan Malaysia secara terbuka mengkritik kesepakatan itu, menggambarkannya sebagai perkembangan yang berpotensi mengganggu stabilitas yang menyalakan kembali kebencian lama terhadap Australia yang bertindak sebagai “wakil sheriff” Amerika di wilayah tersebut.

Singapura dan Vietnam, dua negara dengan kekhawatiran yang meningkat tentang ekspansionisme China, diam-diam menyambut kesepakatan itu tanpa mengeluarkan pernyataan resmi apa pun.

Filipina, sekutu perjanjian AS, menonjol dengan secara terbuka mendukung kesepakatan itu sebagai “peningkatan kemampuan sekutu dekat luar negeri yang diperlukan untuk memproyeksikan kekuatan.”

Kesepakatan AUKUS, yang konon konsisten dengan prinsip-prinsip regional tentang non-proliferasi nuklir, diharapkan akan dibahas dalam pertemuan tingkat tinggi Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) yang akan datang, termasuk pertemuan puncak tahunan yang dijadwalkan pada bulan November.

Ada kekhawatiran regional yang serius tentang implikasi strategis kapal selam nuklir Australia buatan AS yang berpatroli di Laut China Selatan yang diperebutkan, di mana AS mendesak untuk mempertahankan kebebasan navigasi. Dalam beberapa tahun terakhir, pasukan angkatan laut China dan AS hampir terlibat dalam beberapa "pertemuan dekat" di laut yang disengketakan.

Virginia-e1632374808818.png?resize=706%2C435&ssl=1

Beberapa anggota ASEAN khawatir keterlibatan lebih banyak pasukan angkatan laut, terutama kapal selam bertenaga nuklir, kemungkinan akan semakin memperumit situasi dan meningkatkan risiko konfrontasi bersenjata.

Bersemangat untuk mempertahankan “pusatnya” dalam membentuk tatanan regional yang stabil, blok Asia Tenggara telah secara aktif selama beberapa dekade mendorong pengurangan kekuatan militer asing di kawasan strategis, yang sekarang menjadi teater utama persaingan antara AS dan China.

Malaysia, negara “netral” yang kukuh, telah menjadi pendukung utama prinsip ZOPFAN (Zona Perdamaian, Kebebasan, dan Netralitas di Asia Tenggara).

Seperti yang diutarakan oleh mantan Perdana Menteri Malaysia Abdul Razak Hussein pada 1970-an, ASEAN harus mendukung “kebijakan netralisasi yang akan memastikan bahwa kawasan ini tidak akan lagi menjadi arena konflik bagi kepentingan-kepentingan yang bersaing dari kekuatan-kekuatan besar.”

Perjanjian Persahabatan dan Kerjasama ASEAN di Asia Tenggara (TAC), yang telah ditandatangani oleh semua kekuatan utama Indo-Pasifik, juga menyerukan kepada negara-negara anggota serta mitra dialog untuk berkontribusi pada pengelolaan sengketa secara damai dan, karenanya, menahan diri dari militerisasi wilayah tersebut.

Yang menjadi perhatian khusus adalah perjanjian Zona Bebas Senjata Nuklir Asia Tenggara ASEAN (Perjanjian SEANWFZ), yang secara tegas menentang keberadaan senjata nuklir dan bentuk senjata pemusnah massal lainnya di kawasan tersebut.

Selanjutnya
Halaman

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini