Hati-hati! Rusia Pastikan Taliban Segera Menepati Janji dan Hak Sebelum...

Hati-hati! Rusia Pastikan Taliban Segera Menepati Janji dan Hak Sebelum... Kredit Foto: AP Photo/Alexander Zemlanichenko

Rusia, China, Pakistan, dan Amerika Serikat bekerja sama untuk memastikan penguasa baru Taliban Afghanistan menepati janji mereka. Hal itu terutama untuk membentuk pemerintahan yang benar-benar representatif dan mencegah penyebaran kekerasan.

“Yang paling penting … adalah untuk memastikan bahwa janji-janji yang telah mereka nyatakan secara terbuka ditepati. Dan bagi kami, itu adalah prioritas utama,” Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov, dikutip laman Al Jazeera, Selasa (28/9/2021).

Baca Juga: Diwakili Rusia, G20 Bilang bakal Gelar Pertemuan Bahas Afghanistan

Lavrov mengatakan keempat negara itu terus melakukan kontak. Dia mengatakan perwakilan dari Rusia, China, dan Pakistan baru-baru ini melakukan perjalanan ke Qatar dan kemudian ke ibu kota Afghanistan, Kabul, untuk terlibat dengan Taliban dan perwakilan dari "otoritas sekuler" yaitu mantan Presiden Hamid Karzai dan Abdullah Abdullah, yang mengepalai dewan negosiasi pemerintah yang digulingkan dengan Taliban.

Lavrov mengatakan pemerintah sementara yang diumumkan oleh Taliban tidak mencerminkan "seluruh masyarakat Afghanistan --kekuatan etnoreligius dan politik-- jadi kami terlibat dalam kontak. Mereka sedang berlangsung.”

Pada konferensi pers yang luas dan dalam pidatonya setelah itu di Majelis Umum PBB (UNGA), Lavrov mengkritik pemerintahan Joe Biden karena penarikannya yang tergesa-gesa dari Afghanistan.

Dia mengatakan penarikan AS dan NATO "dilakukan tanpa mempertimbangkan konsekuensinya ... bahwa ada banyak senjata yang tersisa di Afghanistan". Tetap kritis, katanya, bahwa senjata semacam itu tidak digunakan untuk "tujuan yang merusak".

Kemudian, dalam pidatonya di majelis, Lavrov menuduh AS dan sekutu Baratnya "berusaha terus-menerus untuk mengurangi peran PBB dalam menyelesaikan masalah utama hari ini atau untuk mengesampingkannya atau menjadikannya alat lunak untuk mempromosikan kepentingan egois seseorang".

Sebagai contoh, kata Lavrov, Jerman dan Prancis baru-baru ini mengumumkan pembentukan Aliansi Untuk Multilateralisme “meskipun struktur seperti apa yang bisa lebih multilateral daripada Perserikatan Bangsa-Bangsa”.

Taliban telah menjanjikan pemerintahan yang inklusif, bentuk pemerintahan Islam yang lebih moderat daripada ketika mereka terakhir memerintah negara itu dari tahun 1996 hingga 2001, termasuk menghormati hak-hak perempuan, memberikan stabilitas setelah 20 tahun perang, memerangi “terorisme dan ekstremisme”, dan menghentikan serangan bersenjata. kelompok dari menggunakan wilayah mereka untuk meluncurkan serangan.

Tetapi langkah-langkah baru-baru ini menunjukkan bahwa kelompok bersenjata itu mungkin akan kembali ke kebijakan yang lebih represif, terutama terhadap perempuan dan anak perempuan.

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini