Terkuak! Bos Pusat Penyakit Menular Singapura Buka-bukaan Varian Delta Picu Lonjakan

Terkuak! Bos Pusat Penyakit Menular Singapura Buka-bukaan Varian Delta Picu Lonjakan Kredit Foto: Facebook/Lee Hsien Loong

Profesor Leo Yee Sin, direktur eksekutif Pusat Nasional untuk Penyakit Menular (NCID), mengatakan varian Delta kemungkinan memicu lonjakan kasus yang cukup signifikan. Dalam sebuah penelitian yang membandingkan varian Alpha (B.1.1.7), Beta (B.1.315) dan Delta (B.1.617.2), NCID menemukan bahwa Delta adalah yang paling menular.

Dibandingkan dengan virus tipe liar, melansir Channel News Asia, Senin (27/9/2021), semua Varian Perhatian menunjukkan nilai Ct yang lebih rendah yang menunjukkan jumlah materi virus yang lebih tinggi menggunakan tes reaksi berantai polimerase (PCR).

Baca Juga: Tak Ambil Pusing, Singapura Tutup Pusat Grosir Buah dan Sayur

Ct adalah singkatan dari cycle threshold. PCR melibatkan amplifikasi materi genetik dari virus melalui serangkaian siklus sehingga ada cukup materi untuk diuji.

Nilai Ct yang lebih rendah berarti bahwa siklus yang lebih sedikit diperlukan untuk membuat materi virus yang cukup untuk tes, menyiratkan bahwa ada lebih banyak materi virus. Dari tiga Varian Perhatian, Delta tampaknya memiliki nilai Ct terendah.

"Terdapat penumpahan berkepanjangan yang nyata di antara kasus Delta. Studi ini juga menunjukkan bahwa kasus Delta cenderung mengalami pneumonia dan lebih banyak kasus varian Delta membutuhkan oksigen/ICU dan (mengakibatkan) kematian," kata Prof Leo.

Sementara itu, kata Prof Leo, ada banyak faktor yang diperparah oleh sifat SARS-CoV-2 yang tidak dapat diprediksi.

Seperti virus RNA lainnya, SARS-CoV-2 memiliki kemampuan untuk bermutasi dan mendapatkan keuntungan untuk memastikan kelangsungan hidup. Varian Delta adalah contoh tipikal yang memiliki kemampuan transmisi tinggi, memungkinkan virus menyebar dengan mudah.

Itu dapat menghindari hambatan perlindungan kekebalan Singapura, membuat vaksin kurang efektif dalam mencegah infeksi, dan mengurangi efektivitas dalam perlindungan terhadap penyakit parah–meskipun ini kurang terpengaruh dibandingkan dengan perlindungan terhadap infeksi.

“Mengingat semua tantangan ini, meskipun cakupan vaksin lebih dari 80 persen populasi, kami melihat kasus terobosan vaksin dan semakin banyak kasus yang membutuhkan oksigen tambahan,” kata Prof Leo.

Selanjutnya
Halaman

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini