Suara Lantang Jokowi Ingatkan Polri: Jangan Bekingi Mafia Tanah!

Suara Lantang Jokowi Ingatkan Polri: Jangan Bekingi Mafia Tanah! Kredit Foto: Viva

Presiden Joko Widodo (Jokowi) menegaskan dengan lantang komitmen penuh Pemerintah menuntaskan konflik agraria di setiap daerah. Jokowi tidak ingin masalah ini terus-menerus terjadi.

Sering kali, kata dia, dalam rapat terbatas kabinet dan berbicara kepada kepala daerah, persoalan mengenai konflik agraria terus menjadi sorotannya.

Baca Juga: Capres 2024 Makin Bergejolak, Jokowi dan Luhut Disebut-sebut

"Saya juga kembali mengingatkan bahwa pemerintah berkomitmen penuh dalam memberantas mafia-mafia tanah," kata Jokowi saat hadir dalam acara penyerahan sertifikat redistrubusi tanah objek reforma agraria di Istana Kepresidenan, Bogor, Jawa Barat, sebagaimana dilansir VIVA, Rabu (22/9/2021).

Menurut Presiden, pemberian sertifikat memberi kepastian hukum berkeadilan bagi para petani, nelayan, serta masyarakat bawah dengan tanah menjadi sandaran hidup mereka. Juga kepastian bagi para pengusaha atas lahan usahanya.

Artinya, ada kepastian hukum kepada seluruh pihak. Ia tidak ingin lagi konflik agraria berlarut-larut sampai puluhan tahun. Jokowi pun memberikan peringatan kepada aparat hukum agar tidak terlibat masalah agraria. Apalagi, malah membantu mafia menguasai tanah rakyat.

"Kepada jajaran Polri saya minta jangan ragu-ragu mengusut mafia-mafia tanah yang ada, jangan sampai juga ada aparat penegak hukum yang mem-backing-i mafia tanah tersebut. Perjuangkan hak masyarakat dan tegakkan hukum secara tegas," ucap Jokowi. 

Jokowi pun mengingatkan, setelah sertifikat tanah digenggam rakyat, pihaknya pun telah meminta sejumlah kementerian untuk memberi pendampingan dan memberi modal.

"Bantuan berupa modal, bibit, pupuk, pelatihan-pelatihan agar tanah yang digarap oleh Bapak-Ibu penerima manfaat reforma agraria lebih produktif. Sekali lagi, agar tanah yang ada lebih produktif, memberi hasil," kata Jokowi.

Lihat Sumber Artikel di Viva Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Viva. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Viva.

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini