Kisah Perusahaan Raksasa: COSCO Shipping, Konglomerat Pengiriman Multinasional China

Kisah Perusahaan Raksasa: COSCO Shipping, Konglomerat Pengiriman Multinasional China Kredit Foto: Reuters

China COSCO Shipping Corporation adalah konglomerat multinasional China dan salah satu perusahaan terkaya dunia. Fortune Global 500 mencatat bahwa korporasi besar yang menggerakkan bisnis pengiriman rakasasa ini membukukan pendapatan total (revenue) sebesar 44,65 miliar dolar AS.

Dalam peringkat milik Fortune, catatan finansial COSCO Shipping relatif apik. Pasalnya pendapatannya tersebut pada tahun 2020 tumbuh sekitar 4,8 persen, sehingga peringkatnya naik 15 poin. 

Baca Juga: Kisah Perusahaan Raksasa: Allstate, Pebisnis Asuransi AS yang Dianggap Eksklusif

Namun demikian, COSCO Shipping tidak berhasil mengantongi laba yang baik. Ia harus kehilangan sekitar 30,1 persen pada keuntungannya sehingga uang yang berhasil dikantongi hanya sebesar 1,08 miliar dolar. Dan yang terakhir, ekuitas perusahaan ini tercatat di angka 125,90 miliar dolar.

Lebih lanjut, COSCO dibentuk atas penggabungan sejumlah perusahaan yang telah lebih dulu ada. Bagaimana perjalanannya? Warta Ekonomi pada Senin (20/9/2021) akan mengulas kisahnya dalam artikel perusahaan raksasa sebagai berikut.

China Ocean Shipping (Group) Company, didirikan pada bulan April tahun 1961. COSCO menjadi perusahaan pelayaran laut internasional pertama dari China.  

Konglomerat transportasi multinasional China itu adalah pengangkut terbesar dan salah satu operator pengiriman barang curah kering terbesar di dunia saat itu.

Dalam perjalanannya, COSCO adalah salah satu dari 10 pengangkut peti kemas teratas dunia dalam hal kapasitas armada. COSCO termasuk di antara 15 merek teratas China pada tahun 2012.

Berikutnya satu perusahaan bernama China Shipping Company didirikan pada 1997 dan berkantor pusat di Shanghai. Kelompok itu adalah konglomerat transportasi multinasional milik negara China.

Perusahaan ini berkembang pada abad ke-21. Di 2014, anak perusahaan pelayaran peti kemas China Shipping –China Shipping Container Lines– mengoperasikan 156 kapal peti kemas dengan kapasitas 656.000 TEU. Kapal kontainer China Shipping Container Lines CSCL Globe adalah yang terbesar di dunia pada tahun 2014. Anak perusahaan China Shipping lainnya mengoperasikan kapal tanker minyak, gelandangan, kapal penumpang, dan pengangkut mobil.

Titik nol perusahaan yang baru dimulai pada awal 2016. Dewan Negara China menyetujui penggabungan COSCO dan China Shipping, membentuk COSCO Shipping. Penggabungan –yang terjadi selama penurunan industri transportasi laut– berusaha mencapai skala ekonomi. Merger juga merupakan bagian dari strategi pemerintah China untuk merestrukturisasi sektor pelayaran milik negara.

Tak lama setelah itu, anak perusahaan COSCO Shipping Holdings bermitra dengan Shanghai International Port Group untuk mengakuisisi saham mayoritas Orient Overseas (Internasional) dari keluarga Tung Chee-hwa-Chee-chen. Kesepakatan itu selesai pada Agustus 2018. Orient Overseas (Internasional) adalah perusahaan induk dari OOCL. Ini akan menjadikannya salah satu perusahaan pengiriman peti kemas terbesar di dunia dengan armada lebih dari 400 kapal.

Pada bulan April 2016 perusahaan setuju untuk membeli 51 persen dari Otoritas Pelabuhan Piraeus, yang terdaftar di Bursa Efek Athena (Athex: PPA) dan merupakan konstituen dari indeks FTSE/Athex Large Cap. Anak perusahaannya Piraeus Container Terminal (PCT) telah mengoperasikan dua Dermaga di Pelabuhan Piraeus sejak 2009.

Pada Januari 2017, perusahaan tersebut dianugerahi 26,1 miliar dolar oleh China Development Bank untuk berpartisipasi dalam Belt and Road Initiative. Pendanaan tersebut akan berjalan hingga tahun 2021. COSCO telah menggunakan dana tersebut untuk berinvestasi di pelabuhan dan proyek infrastrukturnya.

Pada Mei 2017, perusahaan menandatangani kesepakatan dengan perusahaan kereta api nasional Kazakhstan untuk mengambil 24% saham di pelabuhan pedalaman di Zona Ekonomi Khusus Gerbang Timur Khorgos.[16] Pada bulan Desember 2018, Pelabuhan Pengiriman COSCO mendapatkan konsesi 35 tahun untuk mengoperasikan dan mengembangkan terminal peti kemas yang baru dibangun di Pelabuhan Khalifa. Pada November 2019, perusahaan menginvestasikan 660 juta dolar untuk meningkatkan pelabuhan peti kemas Piraeus, pelabuhan terbesar di Yunani.

Pada 11 Mei 2020, Pelabuhan Pengiriman COSCO, Kendaraan Komersial Dongfeng, dan China Mobile berhasil mengangkut peti kemas di dalam Terminal Gerbang Laut Xiamen menggunakan AGV yang dipandu oleh 5G. Pencapaian tersebut menunjukkan penerapan teknologi 5G dalam mengembangkan “smart port”. Pada acara tersebut, ketiga perusahaan mengumumkan peta jalan untuk implementasi skala besar teknologi 5G di pelabuhan.

Pada 25 September 2019, Departemen Keuangan AS memberikan sanksi kepada anak perusahaan kapal tanker COSCO Shipping, COSCO Shipping Tanker (Dalian) Seaman & Ship Management, serta COSCO Shipping Tanker (Dalian), karena melanggar sanksi Amerika Serikat terhadap Iran. Namun, perusahaan induk dari perusahaan-perusahaan tersebut di atas tidak dikenai sanksi. AS mencabut sanksi terhadap COSCO Shipping pada Januari 2020.

Pada Juli 2020, perusahaan menandatangani perjanjian dengan Alibaba dan afiliasinya Ant Group, untuk bersama-sama mempromosikan kerja sama dan penerapan blockchain pengiriman.

COSCO Shipping dan pendahulunya COSCO, memiliki divisi Hong Kong, COSCO Shipping (Hong Kong) Limited, sebuah perusahaan swasta yang sebelumnya dikenal sebagai Cosco (Hong Kong) Group Limited. Ini mengakuisisi perusahaan terdaftar COSCO Shipping International (saat itu, Shun Shing Holdings) sebagai kendaraan daftar pintu belakang pada tahun 1997 dan membeli bisnis real estat, seperti Shun Shing Construction dan gedung perkantoran, dari COSCO Shipping International pada tahun 2000-an. 

Perusahaan tersebut merupakan pemegang saham di pengembang real estate China, Sino-Ocean Group. Sahamnya dijual pada tahun 2010. Dilaporkan bahwa SASAC Dewan Negara telah memerintahkan perusahaan milik Pemerintah untuk menjual unit pengembangan real estat jika itu bukan bisnis utama mereka.

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini